Tips Liburan Musim Dingin Di Jepang

Saya selalu bilang, hati-hatilah dengan perkataanmu. Sebisa mungkin berkatalah yang baik-baik saja. Perkataan itu adalah doa, jadi kalau beneran terjadi ya tetap yang baik-baik saja. Hal ini beberapa kali terjadi pada saya. Seperti ketika saya pernah bilang setelah pulang traveling di Jepang pada musim panas 2017 lalu. Abis ini saya pengen liburan musim dingin di Jepang!

Ya, saya memang pernah bilang, liburan ke Jepang selanjutnya, harus pas musim dingin saja. Soalnya saya pengen ngerasain yang namanya hujan salju. Maklum, di Indonesia tidak ada hujan salju. Kalaupun ada salju, cuma di Puncak Cartenz di papua saja. Lha saya aja cuma pendaki pemula, mana sanggup main sampe ke Puncak Cartenz.

Singkat kata, tak perlu waktu lama keingian itu terwujud. Awal tahun 2018 ini saya mendapat kesempatan untuk 3 kali bolak balik ke Jepang dalam waktu 30 hari terakhir. Karena masih awal tahun, itu berarti Jepang masih dalam suasana musim dingin. Gara-gara ini juga saya harus mengajukan aplikasi visa multiple entry. Meski dengan sedikit drama, visa multiple entry saya dapatkan. Tenang saja, nanti juga saya ceritakan pengalaman mengajukan visa multiple entry Jepang ini ya!

Bisa dibilang saya ini manusia yang tahan dingin. Waktu tingal di Australia selama setahun dengan visa WHV pun, saya melewati musim dingin disana dengan santai. Saya tinggal di Sydney, tak ada salju disana meski sedang musim dingin. Paling saya harus memakai baju hangat dan jaket penahan angin saja. Itu sudah lebih dari cukup untuk menghangatkan badan di suasana musim dingin Australia.

Salah kostum ketika liburan musim dingin di Jepang bisa berakibat fatal. Apalagi cuma pake sendal jepit lalu jalan-jalan diatas salju. Akhirnya say a cuma kuat 10 menit saja di luar ruangan T_T
Salah kostum ketika liburan musim dingin di Jepang bisa berakibat fatal. Apalagi cuma pake sendal jepit lalu jalan-jalan diatas salju. Akhirnya saya cuma kuat 10 menit saja di luar ruangan T_T

Cuma kalau Jepang ini agak berbeda. Musim semi saja bisa dingin luar biasa. Pernah saya main ke gunung salju Tateyama Kurobe, dan saya salah kostum. Iya, saya berkunjung ke Tateyama pada tahun 2013 hanya dengan mengenakan sendal jepit. Hasilnya, saya cuma kuat berada di luar selama 10 menit saja. Siasanya, saya habiskan dengan meringkuk di ruangan yang terdapat penghangat. Oke, jangan ditiru ya!

Karena di Indonesia gak punya musim dingin, biasanya buat yang pertama kali liburan musim dingin di Jepang itu pasti cukup kaget. Saya pun begitu, meski sudah pernah tinggal di Australia selama setahun, tetap saja shock. Soalnya musim dingin di Jepang jauh lebih dingin. Nah makanya saya mau berbagi tips singkat liburan musim dingin di Jepang nih. Kira-kira seperti ini: 1. Bawa jaket tebel, kalau bisa jaket yang juga bisa menahan angin. 2. Pakai baju berlapis agar tetap hangat meski suhu diluar minus beberapa derajat. Saya selalu pake 4 lapis selama disini. Paling dalam pake dua kaos, lalu jaket wind breaker, bagian terluar adalah jaket tebal. Celana pake dua lapis, celana pendek dan celana panjang. 3. Bawa banyak baterai cadangan, karena bakalan cepat habis baterai di musim dingin. 4. Beli heater portable. Ini penjelasannya bingung sih, pokoknya kalau digosok bakalan jadi hangat itu heater portablenya. 5. Bawa payung karena ada kemungkinan hujan juga. Apa lagi ya? Tambahin dong, nanti bakal ditulis di blog catperku.com juga deh! 😁

A post shared by Fahmi (@catperku) on

Namun kali ini saya datang dengan persiapan. Baju tebal berlapis-lapis, penghangat portable, dan tentunya saya juga bertanya ke netizen di Instagram mengenai cara juga tips liburan musim dingin di Jepang. Pertanyaan dan jawabannya sih ada di atas. Tapi saya juga akan menuliskannya lagi lebih lanjut, dan sedikit membahasnya. Siapa tahu nanti ada yang memerlukannya juga! Yuk, simak baik-baik ya!

Nah, kira-kira ini deh tips liburan musim dingin di Jepang agar tetap nyaman!

1. Bawa Jaket Tebal dan Jaket Penahan Angin

Jaket tebal di musim dingin wajib hukumnya. Karena hanya itu yang bisa menahan dari dinginnya suhu dibawah nol derajat. Terus sebisa mungkin bawa jaket penahan angin juga tahan air. Biarpun tebel kalau angin tetap tembus gak guna, karena yang bikin makin dingin di itu ketika angin lagi kenceng.

2. Pakai Baju Berlapis

Selain jaket, memakai baju berlapis juga saya rekomendasikan. Ini untuk menjaga agar tubuh tetap hangat meski suhu diluar minus beberapa derajat. Apalagi kalau pakaian khusus yang memang didesain untuk dipakai di musim dingin. Lebih bagus lagi. Kalau lupa bawa dari Indonesia, di Jepang banyak yang jual pakaian khusus musim dingin.

Dengan baju yang tepat, kalian bisa melakukan aktifitas apa saja meski udara begitu dingin.
Dengan baju yang tepat, kalian bisa melakukan aktifitas apa saja meski udara begitu dingin.

Sekedar informasi saja, waktu liburan musim dingin di Jepang kemaren, saya selalu pake 4 lapis baju. Paling dalam pake dua kaos, satunya baju khusus musim dingin. Lalu lapisan ketiga adalah jaket wind breaker, atau jaket penahan angin. Sementara itu bagian terluar adalah jaket tebal. Bagian bawah adalah celana dua lapis, celana pendek dan celana panjang.

3. Bawa Banyak Baterai Cadangan

Sebalnya pake kamera model lama adalah, baterai bakalan cepat habis kalau dihajar suhu dingin sampai minus beberapa derajat. Sebelumnya saya sudah tau mengenai hal ini, tapi yang bikin kaget adalah, baterai benar-benar boros luar biasa. Pada kondisi hunting foto di daerah tropis, biasanya sehari paling banter saya habiskan 1-1,5 baterai. Sementara itu hunting foto selama liburan musim dingin di Jepang kemarin dalam sehari saya bisa habiskan sampai 3 baterai. Gila kan?

4. Beli Heater Portable (Heatpack)

Kecuali kalian berambut tebal kayak mereka, pake jaket itu wajib hukumnya.
Kecuali kalian berambut tebal kayak mereka, pake jaket itu wajib hukumnya.

Kalian boleh bilang saya norak, tapi saya semacam tercengang kalau ada teknologi yang namanya heatpack atau heater portable. Penampakannya sih biasa, semacam pasir yang dibungkus kertas khusus. Namun sebenarnya isinya katanya adalah karbon yang memang bisa mengeluarkan panas. Entah gimana cara kerjanya, tapi kata guide saya kemarin, itu adalah salah satu dari teknologi Jepang. Tinggal digosok-gosok ke tangan, bakalan hangat sendiri. Makanya, kemarin saya sempat bawa pulang beberapa, lumayan sih buat pas naik gunung nanti.

5. Bawa Payung

Siapa sangka kalau musim dingin juga bisa hujan air. Saya kira cuma bakalan hujan salju saja. Ternyata kalau suhu tidak terlalu dingin, bakalan jadi hujan air. Baru bisa hujan salju kalau suhu udara benar-benar dingin.

6. Bawa Air Minum

Biasanya karena dingin kita suka nggak kerasa haus. Padahal kalau liburan di Jepang itu pasti banyak jalan kaki. Dan itu bisa bikin dehidrasi. Nggak kerasa haus sih, tapi kalau sampe dehidrasi biasanya tubuh bisa langsung sempoyongan gitu. Jadi sebaiknya tetap membawa air minum  selama dijalan. Lebih bagus lagi bawa air minum hangat yang disimpan di termos portable.

Karena musim dingin itu sama menyenangkannya dengan musim semi di Jepang
Karena musim dingin itu sama menyenangkannya dengan musim semi di Jepang

7. Bawa Masker

Buat yang gak kuat sama musim dingin, ini wajib hukumnya. Karena dalam kondisi udara dingin plus angin kencang, muka yang gak ditutupi masker bakalan sangat tersiksa. Percaya deh, kalau muka beku seakan gak kerasa apa-apa. Jadi sebaiknya memakai masker saja biar muka gak sampai membeku.

8. Pelembab Bibir

Saya sih jarang bawa, tapi buat yang peduli sama bibirnya biar gak kering, pelembab bibir ini akan sangat berguna :D

Meski kelihatan tidak terlalu tebal, tapi ini saya pake 4 lapis lho!
Meski kelihatan tidak terlalu tebal, tapi ini saya pake 4 lapis lho!

9. Bawa Tolak Angin/Antangin Atau Apapun Sejenis Itu

Masuk angin mungkin salah satu problem utama orang Indonesia. Entah apa sebabnya, yang jelas saya pun kadang juga kena yang namanya masuk angin. Nah, obat-obatan atau apapun yang bisa menyembuhkan masuk angin ini selalu ada di daftar p3k yang saya bawa ketika traveling.

10. Bawa Lotion

Biasanya cewek selalu bawa, saya kadang – kadang saja kalau lagi ingat. Tapi buat yang suka gak seneng kalau kulit kering, lebih baik persiapkan sebotol lotion di tas untuk dipakai melembabkan kulit.

Dengan persiapan yang baik, meski badai salju seperti ini badan akan tetap hangat.
Dengan persiapan yang baik, meski badai salju seperti ini badan akan tetap hangat.

***

Nah, kira-kira itu dulu tips liburan musim dingin di Jepang dari saya. Beberapa ide tips liburan musim dingin di Jepang ini sumbangan dari akun instagram @elysalittrell (thanks yak! kalian bisa follow akunnya juga). Saya menulis ini di bulan Februari 2018, jadi Jepang masih musim dingin deh. Semoga bisa bermanfaat buat yang ingin liburan ke Jepang. Kalau ada tambahan saran atau tips lainnya, bisa ditambahkan di kolom komentar dibawah yak!

About the author

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di catperku@gmail.com. Cepetan Ga pake lama ya!
10 Responses
  1. Aku blm kepikir utk traveling di musim2 lain selain winter. Yg pertana aku slalu suka salju, yg kedua aku sangat suka dingin. Makin dingin, makin cinta :p. Makanya walo bnyk yg bilang musim semi juga bgs, dingin jg.. Tp buatku, ga sebagus musim dingin :p.

    Ga masalah lah bawa baju jd lbh banyak, yg ptg saat winter suhu bisa drop, syukur2 dpt salju hahahaha :D. Btw, aku masih nyari yg portable heater nya. Awal feb 2019 mau balik lg k jepang. Mumpung adekku msh tinggal di sana. Dan moga2 rollercoaster di nagashima spa land tidak ditutup nanti :D

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: