Tentang Solo Traveling Dan Rame – Rame

Alkisah sebuah cerita ada beberapa orang yang sedang merencanakan perjalanan ke pulau timur nan indah. semua merencanakan dengan seru, apa saja yang akan mereka lakukan nanti disana, mau apa, dan kemana. Namun… ketika hari H datang, satu persatu berguguran, membatalkan rencana, jadilah pulau timur nan indah tadi hanya ada di angan – angan saja.

Begitulah kira – kira suatu ilustrasi ketika dulu saya pernah menjadi PJ (perencana perjalanan) dengan beberapa orang teman. Semua yang awalnya bersemangat untuk jalan – jalan menghilang satu demi satu, membatalkan rencana.

Yah, itulah resikonya kalau jalan ramai – ramai dengan karakter orang yang berbeda – beda pula. Lantas, haruskah yang namanya traveling itu harus sedirian biar nggak repot, ataukah ramai – ramai biar seru? Jawabannya bisa iya, atau bisa enggak, tergantung suasana hati atau dengan siapa saya harus traveling. Meskipun kalau boleh jujur, pengalaman terbaik traveling saya selama ini saya dapatkan ketika traveling sendirian atau ketika cuma berdua sama si pacar saja :D *eh*

Ada Mitos Kalau Traveling Sendiri Itu Enggak Seru Dan Membosankan! Benarkah?

Siapa bilang? Traveling sendirian atau solo traveling itu lebih seru, karena enggak perlu repot – repot bikin rencana terlalu detail, dan bertoleransi karena keinginan tiap orang yang pasti bebeda. Selain itu ketika traveling sendirian, saya bisa memutuskan untuk pergi dari suatu destinasi setiap saat ketika tempat yang saya tuju enggak sesuai harapan. Atau malah sebaliknya, saya bisa berlama – lama disuatu destinasi karena saya suka, dengan tidak mengunjungi destinasi lainnya.

(Baca Juga : Travel Blogger Indonesia, Menelisik Para Penyebar Virus Traveling Di Indonesia)

Seperti dulu ketika saya memutuskan untuk Bersantai di Pantai Dreamland sambil membaca buku sendirian, namun ternyata kondisi pantai sedang ramai tidak terkontrol. Dengan gampangya saya memutar balik sepeda motor saya menuju Pantai Balangan yang lebih sepi. Coba lakukan itu jika traveling ramai – ramai dengan teman? Kalaupun berhasil, pasti ada satu atau dua orang yang ngambek :D.

Resiko solo traveling, kalau enggak self picture ya pake tripod yang hasilnya kadang gak begitu bagus. *terpaksa ngulang beberapa kali deh*
Resiko solo traveling, kalau enggak self picture ya pake tripod yang hasilnya kadang gak begitu bagus. *terpaksa ngulang beberapa kali deh*

Alone but not lonely” Itulah sejatinya ketika saya sedang melakukan solo traveling. Selalu saja ada teman yang bisa ditemui diperjalanan, entah sekedar teman ngobrol atau bahkan teman yang akan banyak membantu disepanjang perjalanan nanti. Pernah saya mendapatkan tempat menginap gratis, karena mendapatkan teman baru di atas kapal ferry yang mengantarkan saya ke bali untuk pertama kalinya. “God Always save the traveler” Percayalah masih banyak ada orang baik diluar sana untuk menolong traveler yang sendirian :) Susahnya ketika traveling sendirian itu cuma satu, enggak bisa banyak – banyak narsis kecuali dengan bantuan tripod, orang lewat atau dengan senjata andalan self picture :p

Jadi, Traveling Rame – Rame Itu Menyebalkan?

Nah lho? Saya enggak bilang kalau traveling rame – rame bakal selalu menyebalkan :D Intinya, cari teman jalan yang satu visi dan misi, juga buat kesepakatan sebelum berangkat, agar tidak terjadi perpecahan dijalan. Misalnya, ketika nanti sudah sampai di suatu kota atau destinasi punya rencana yang berbeda, cari solusinya sebelum berangkat. Misal, ketika yang satu mau shopping, yang lain mau muter – muter saja, sementara sisanya cuma mau duduk bengong di suatu tempat.

Teman traveler jadilah fleksibel! Tiap orang punya ketertarikan yang berbeda. Kalaupun harus berpisah sementara, tidak apa, tentukan saja waktu dan tempat untuk bertemu kembali dari pada jalan bareng tetapi malah bete – betean. Begitu lebih baik bukan? Pasti ada waktu lagi yang bisa dipakai untuk gila – gila-an bersama.

Kalau sendirian, mungkin saya enggak mau turun lewat tangga yang mengantarkan ke Pantai Nyang - Nyang ini.
Kalau sendirian, mungkin saya enggak mau turun lewat tangga yang mengantarkan ke Pantai Nyang – Nyang ini.

(Baca Juga : Enggak Lagi Ke Pantai Nyang – Nyang)

Dan traveling rame - rame juga seru lho ^^
Dan traveling rame – rame juga seru lho ^^

Sebegitu sukanya saya traveling sendirian, saya juga enggak menolak kalau diajak traveling rame – rame. Karena hanya ketika traveling rame – ramelah kadang saya bisa berbuat gila dan sedikit nekat. Misalnya ketika saya traveling untuk mencari Pantai Nyang – Nyang dengan teman kantor lama saya.

Kalau saya sendirian, mungkin saya enggak akan mencoba menuruni tangga Pantai Nyang – Nyang yang konon katanya berjumlah lebih dari seribu anak tangga :D. Lain halnya, saya juga mendapatkan sedikit keberuntungan mengakhiri jomblo ketika traveling rame – rame. Hehee… (baca yang ini : Life, Travel and Found By Love, It’s Journey Of Love ).

Sebenarnya terngantung motivasi, tujuan, sama niat sih, mau traveling sendirian ataukah rame – rame. Enggak selamanya traveling sendirian itu membosankan, dan traveling rame – rame itu selalu menyebalkan. Diantara keduanya, ada kelebihan dan kekurangannya masing – masing. Nah, kalau kalian lebih suka dengan yang mana? Traveling sendirian atau rame – rame? Silahkan pilih, dan Happy Traveling!!

(Baca Juga : Travel Video Kece! Yang Bisa Membuat Darah Traveling Kamu Mendidih!!)

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

About the author

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di [email protected] Cepetan Ga pake lama ya!

15 Responses
  1. the more the merrier dong kalo saya sih, krn intinya balik lagi ke personality kita sendiri, kbetulan saya tipe nya yg selalu pengen sharing, jd perlu partner untuk itu :-) tapi udah 6 tahun ini cukup bahagia dengan travel mate setia saya aja :-)

  2. Seribu Satu Kuliner Indonesia : Ketoprak - @catperku

    […] (Travel Blogger Indonesia) – Kuliner memang enggak pernah jauh – jauh dari yang namanya traveling. Nah, blog catperku mulai sekarang ini akan mencoba menuliskan yang namanya kuliner Indonesia satu […]

  3. My Travel Gadget, Sony Experia Active - @catperku

    […] social media seperti Twitter, Facebook, Instagram dan lain – lainnya. Tetapi kalau suka traveling dengan sedikit gaya adventure seperti saya, maka tiga aplikasi yang saya sebutkan diatas hukumnya […]

  4. Sebenarnya aku lebih suka solo traveling. Bisa nentuin itinerary sepuasnya + gak ada yg bawel pengen ini itu
    Tapi kendalanya aku gak bisa nyetir kendaraan apapun hiks. Rental kendaraanpun muahall klo sendiri
    So, sekarang nikmati aje traveling rame2
    Btw, salam kenal

    1. Rijal Fahmi Mohamadi

      enaknya traveling sendiri emang gitu :D bisa bebas kemana – mana hehee. Paling enggak belajar satu kendaraan deh. salam kenal juga :)

  5. Erwin D

    akhirnya ada yang sharing ttg solo traveling, emang bener solo traveling itu menyenangkan. Saya sendiri sih emang labih suka solo traveling bisa nikmatin tmpt wisata lebih lama :)). malah serunya solo traveling, nanti biasanya di tempat tujuan ketemu travelers lain

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: