Kenapa Saya Lebih Suka Traveling Dengan Sepeda Motor?

Kenapa Saya Lebih Suka Traveling Dengan Sepeda Motor?
5 (100%) 15 votes

Saya memang bukan geng motor, atau anak motor. Namun, kalau diingat – ingat, hampir 90 persen lebih perjalanan yang saya lakukan kebanyakan saya habiskan dengan menggunakan sepeda motor atau berjalan kaki. Pun, menurut saya traveling dengan menggunakan sepeda motor itu menyenangkan, ada juga yang bilang traveling dengan sepeda motor itu merepotkan. Terus apa sih alasan saya kok lebih suka traveling dengan sepeda motor?

Mau tahu kenapa saya suka traveling dengan sepeda motor?
Mau tahu kenapa saya suka traveling dengan sepeda motor?

Baca alasan semua alasan saya ini ya ^^ mungkin saja bisa terinspirasi, atau malah ketularan. Tapi ingat, saya tidak tanggung jawab kalau ketagihan ya :D

1. Traveling Dengan Sepeda Motor Lebih Bebas!

Bebas berhenti dimana saja, kapan saja, sama siapa saja! Itulah enaknya traveling pake sepeda motor.
Bebas berhenti dimana saja, kapan saja, sama siapa saja! Itulah enaknya traveling pake sepeda motor.

Bebas yang saya maksud ini, bukan berarti bebas bisa ngapain aja ya? Misalnya, bebas bisa naek sepeda motor sekalian dugem. Kalau kayak gitu, yang ada bakal nabrak deh :|. Salah satu kebebasan yang saya maksud ketika traveling dengan sepeda motor itu adalah bisa bebas berhenti kapan saja. Ada pemandangan bagus sedikit saja bisa langsung berhenti seketika. Tinggal bawa sepeda motornya menepi. Coba kalau naik mobil atau bahkan bus, emang bisa langsung berhenti? Yang ada pasti diteriakin banyak pengendara kendaraan bermotor yang ada dibelakang.

Enaknya lagi, dengan sepeda motor, saya bisa bebas memilih jalur. Terutama jalur tikus yang tidak memungkinkan kendaraan roda 4 melewatinya. Misalnya ketika saya sedang traveling overland menuju rumah saya yang ada di Blitar, saya sengaja melewati jalur yang tidak biasanya. Saya melewati jalur Padang Pasir Bromo, juga padang savana hingga akhirnya bisa tembus sampai Tumpang, Malang. Nah, emang mobil bisa lewat jalur itu?

2. Traveling Dengan Sepeda Motor Bisa Menjangkau Daerah Yang Tidak Bisa Dilewati Mobil

Seperti jalan ini, mobil mana boleh lewat? Bisa sih, tapi harus 4 wheel drive mobilnya!
Seperti jalan ini, mobil mana boleh lewat? Bisa sih, tapi harus 4 wheel drive mobilnya!

Karena saya traveler yang kadang terlalu mengandalkan Google Maps, jadinya saya sering melewati jalur yang tidak umum. Ya, si Google Maps tadi selalu mencarikan jalur yang terpendek! Tidak peduli apakah jalur tadi bisa dilewati kendaraan roda empat atau tidak. yang penting jalur terdekat, dan masih bisa dilewati. Kalau menggunakan mobil atau kendaraan roda empat lainnya, pasti saya tidak akan berani percaya penuh dengan si Google Maps.

Beda kalau saya traveling dengan sepeda motor, saya kadang masih “percaya” begitu saja dengan si Gooogle Maps. Pernah ketika saya menuju ke Bandung dengan sepeda motor dari Jakarta, tanpa tahu arah sebelumnya. Dengan pedenya saya menyerahkan diri dengan dipandu oleh si Gooogle Maps. Coba tebak, saya dilewatkan rute seperti apa? Saya dilewatkan jalur yang melewati gunung teman – teman! Dan itu cuma bisa dilewati dengan sepeda motor. Pengalaman yang saya dapat, gunakan Google Maps dengan bijak!

3. Traveling Dengan Sepeda Motor Kadang Bisa Lebih Murah

Murah tapi enggak murahan! Mungkin itu slogan para pejalan yang gemar traveling dengan sepeda motor :D
Murah tapi enggak murahan! Mungkin itu slogan para pejalan yang gemar traveling dengan sepeda motor :D

Nah, kalau ini bisa dibilang, kadang traveling dengan sepeda motor itu bisa lebih murah. Untuk jarang yang lumayan jauh, pengeluaran bahan bakar untuk sepeda motor pasti jauuh lebih sedikit jika dibandingkan dengan mobil. Berdasarkan pengalaman saya ketika melakukan perjalanan darat dari Bali ke Jawa dengan sepeda motor, saya hanya melakukan beberapa kali isi bahan bakar. Yang total pengeluarannya hampir setengah jika dengan menggunakan bus malam.

Hanya saja, kalau perjalanan yang “rame – rame”, naik sepeda motor untuk jarak jauh bukan pilihan yang bijak. Selain berbahaya, naik sepeda motor ramai – ramai agak kurang efisien. Lebih baik patungan, biaya pengeluaran bahan bakar minyak dibagi rata. Paling cuma capek nyetir mobilnya saja, apalagi kalau enggak ada yang ngegantiin :D

4. Traveling Dengan Sepeda Motor Lebih Dekat Dengan Alam

Iya, bisa lebih dekat dengan alam, dengan monyet juga. Hihihiii :D
Iya, bisa lebih dekat dengan alam, dengan monyet juga. Hihihiii :D

Saya mau bilang ramah lingkungan, tapi kenyataanya sepeda motor adalah salah satu penyumbang polusi. Oh well, jadinya saya bilang dekat dengan alam saja. Maksudnya, traveling dengan sepeda motor bisa membuat saya bisa berinteraksi langsung dengan alam. Kalau di gunung saya bisa merasakan segarnya suasana pegunungan secara langsung. Sementara ketika mengendarai sepeda motor ditepi pantai saya bisa langsung menghirup bau lautan yang selalu bisa menyegarkan pikiran :D.

5. Kalau Travelingnya Dengan Pacar, Bisa Deh Dipeluk Dari Belakang

Tapi kalau travelingnya sama temen... ga tau deh ahahaha :3
Tapi kalau travelingnya sama temen… ga tau deh ahahaha :3

Yang kelima nih yang paling asik. Traveling dengan sepeda motor itu sangat memungkinkan untuk bisa dipeluk sama pacar dari belakan di sepanjang perjalanan. Kalau naik mobil bisa gitu di peluk dari belakang? Terus asiknya lagi, bisa gantian nyetirnya kalau udah kecapekan. Kalau saya sih selalu jadi driver, soalnya si pacar suka ngebut kalau naik sepeda motor. Prinsip saya naik sepeda motor itu “alon – alon sing penting kelakon”, biar lambat asal selamat sampai tujuan. Toh niatnya menikmati sepanjang perjalanan kan? Heheee :D

Memang ada banyak alasan yang membuat traveling dengan sepeda motor itu bisa sangat menyenangkan. Tapi, yang namany traveling tidak melulu menyenangkan juga kok. Siap – siap aja menghadapi masalah – masalah yang mungkin ada karena traveling dengan sepeda motor tadi ^^. O iya, omong – omong saya masih punya mimpi besar untuk road trip dari Jakarta  – Flores. Semoga takdir segera menjemput, saya punya waktu untuk melakukan perjalanan ke barat dengan sepeda motor saya.

Traveling dengan sepeda motor gak selalu enak juga sih... Apalagi kalau kena macet seperti ini *hiks*
Traveling dengan sepeda motor gak selalu enak juga sih… Apalagi kalau kena macet seperti ini *hiks*

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

About the author

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di catperku@gmail.com. Cepetan Ga pake lama ya!
20 Responses
  1. Choyrul W.W

    Waaaaah banyak juga ya kelebihanya traveling pake motor. Berhubung aku pecinta motor tua klasik yaitu vespa, suatu saat kalo udah ngumpulin uang banyak, punya keinginan keliling Indonesia dengan vespa kesayangan deh. Apalagi setelah baca alasan alasan diatas jadi lebih terinspirasi lagi buat wujudtin keinginanku. Makasih kak @catperku

    @ChoyrulWW

    1. Rijal Fahmi Mohamadi

      wah! naik vespa? Pasti seru itu :D tapi gak tau kalau jarak jauh :p kebiasa naik sepeda motor matic hehee~

  2. iis istichomah

    buat aku yg lebih sering meluk dari belakang, bantal tuh jd andalan banget terutama buat duduk nyaman klo uda ngerasa tepos sama si jok motor :D

  3. satria malpa

    Gan… Pertengahan mey ada yg mau k bromo dr bandung pake motor gak gan??? Kalau ada ikutan gabung dong gan??? Newbie nih gan…. Thankk…

  4. ahmad anshori

    Umurku sdh di atas 60, tapi masih enakan tuh kl “one day trip” naik vespa tua (1979), ya krn bbrp sebab / alasan spt tertulis di atas KECUALI yg boncengan ama pacar he he he ….

  5. rainhanifa

    Hahaha, saya juga suka banget traveling naik motor. Lebih banyak yang bisa dijangkau di tempat tujuan ketika menggunakan motor. Meskipun resikonya lebih cepet capek, kalo panas ga keujanan dan kalo ujan ga kepanasan :))

  6. andy

    Ini sdh 2017, apa sdh terkumpul dananya? Mari berbolang dari Jakarta ke timur Indonesia. Sebelum september aku ready.

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: