Sakura Kuingin Lihat, Yatai Kudapat

Melanjutkan petualangan saya di sebuah kota kecil Jepang yang bernama Kakunodate, saya menjalankan rencana perjalanan saya. Tujuan saya di Kakunodate tidak cuma satu destinasi saja. Tidak sekedar ingin melihat seperti apa aslinya desa para Samurai itu, tapi juga ingin menyaksikan bunga Sakura bermekaran di tepi sungai. Ya, Kakunodate yang berada di Perfektur Akita ini memang memiliki salah satu tempat terbaik untuk melihat bunga Sakura bermekaran. Bahkan konon katanya yang di Kakunodate lebih cakep lagi jika dibandingkan dengan yang ada di Kitakami.

Namun, sepertinya saya harus puas dengan kata “konon katanya” saja. Saya sampai terlalu cepat beberapa hari di Kakunodate. Sehingga bukan bunga Sakura bermekaran yang saya dapatkan, malah bunga sakura yang masih menguncup, yang sepertinya masih malu menampakkan wujud sempurnanya.

“Ah, sial! Aku datang terlalu cepat. Mungkin, udara masih terlalu dingin. Seharusnya datang beberapa hari lagi, sakura pasti sudah mekar” Gumam saya, sambil sedikit menggerutu.

Seharusnya di sini, bisa terlihat banyak sekali bunga Sakura bermekaran. Tapi apa daya, yang ada malah terlihat rantingnya saja :|
Seharusnya di sini, bisa terlihat banyak sekali bunga Sakura bermekaran. Tapi apa daya, yang ada malah terlihat rantingnya saja :|
Bunga Sakura yang terlihat masih malu, dan menguncup.
Bunga Sakura yang terlihat masih malu, dan menguncup.

Saya memang sedikit kecewa, karena tujuan utama ke Kakunodate selain melihat sisa – sisa kejayaan para samurai adalah untuk menyaksikan bunga Sakura yang sempurna. Pun, saya tidak ingin larut dalam kekecewaan,. Tidak juga menyalahkan musim semi yang tidak datang bersamaan. Karena memang Jepang sendir adalah negara yang kondisi geografisnya membujur dari utara ke selatan. Sehingga, musim datang secara bertahap. Ketika sakura sudah tidak membekas di Tokyo, dan di Kitakami sakura sedang mekar – mekarnya; di Kakunodate malah sebaliknya, belum terlalu banyak yang mekar.

“Hmm… tadi sepertinya ada Yatai; Mungkin labih baik berburu kudapan asli Kakunodate saja, daripada terus menggerutu” Saya teringat, ada yang menarik untuk menghibur diri dari kegagalan melihat bunga Sakura yang sedang mekar.

Mungkin untuk menyambut musim semi yang akan segera datang, jadinya ada Yatai yang diadakan di dekat tempat melihat bunga Sakura ini. Sepengetahuan saya, Yatai adalah pasar malam yang sering diadakan untuk meramaikan sebuah festival. Kadang diadakan untuk festival musim panas, atau yang seperti saya lihat ini mungkin untuk meramaikan festival musim semi. I’m lucky! Karena yang seperti ini sepertinya tidak setiap hari ada :D

Yatai menurut saya mirip seperti pasar malam yang ada  di Indonesia, namun; minus odong – odong, rumah hantu atau pertunjukan Roda Gila. Suasananya juga lebih sepi, agak berbeda dari kondisi Yatai yang sering saya bayangkan. Sebelumnya, saya sering membayangkan kalau orang yang datang ke Yatai seperti ini pasti banyak yang memakai Kimono, dan datang berdua dengan pacar atau beramai – ramai dengan temannya. Ada juga yang kemudian menyalakan kembang api bersama – sama.

Ini yang namanya Yatai, atau pasar malem versi Jepang.
Ini yang namanya Yatai, atau pasar malam versi Jepang.

Eh… Saya pasti terlalu banyak nonton dorama deh. Atau yang seperti itu adanya ketika musim panas saja ya? Lagi pula sepertinya saya datang kesini terlalu cepat, cahaya lampu masih sedikit terlihat, malam belum kunjung datang.

Yatai yang ada di Kakunodate ini didominasi oleh banyak penjual makanan dan jajanan. Mulai dari makanan yang belum pernah saya lihat, makanan yang menggoda saya, hingga yang tidak boleh saya makan (red: mengandung babi). Saking banyaknya, saya bingung untuk mencoba makanan apa saja yang ada disini. Mengingat budget traveling saya di jepang lumayan terbatas. Bisa bisa kalau saya menggila disini, sisa waktu liburan pasti saya habiskan di Bandara Haneda untuk menunggu kepulangan. Atau malah di deportasi ya? Hahaaa!

Daripada bingung, akhirnya saya memutuskan untuk berkeliling terlebih dahulu, memilih apa saja yang bakal saya beli. Tentunya sambil iseng – iseng bertanya ini itu dengan kemampuan bahasa Jepang saya yang seadanya. Reaksi penjaga stand gimana? Ada yang mengerti ada yang kaget! Mungkin ada juga yang berpikir… What are you talking men? Ah, sudahlah lebih baik sok tahu dan kemudian cari tahu dengan bertanya saja.

“Obasan, Makanan apa ini? Apa itu? Harganya apa? Mengandung babi enggak ya?” Saya selalu mengajukan pertanyaan yang sama pada tiap stand yang saya singgahi.

Saking seringnya, untung enggak ada obasan (red: bibi) penjaga stand yang bilang :

“Kepo banget sih kamu anak muda!?” Dengan catatan, mereka tahu kata “kepo” sih :D

Beberapa makanan jenis Teriyaki yang banyak dijajakan di Yatai yang ada di Kakunodate ini.
Beberapa makanan jenis Teriyaki yang banyak dijajakan di Yatai yang ada di Kakunodate ini.

Setelah berkeliling sebentar, saya simpulkan kalau mereka semua baik kok. Sayangnya, bagaimanapun juga saya harus tetap membayar kalau mau mencoba salah satu makanan yang dijual. *sigh….* Ya iyalah, mana bisa gratis :p

Dari ekspedisi kecil, berkeliling Yatai di Kakunodate, saya mencoba beberapa makanan yang memang sudah saya incar sejak dari Indonesia yaitu Takoyaki asli jepang. Chicken Teriyaki yang meski namanya nggak umum tapi ternyata saya sudah sering memakannya ketika di Indonesia. Hingga, Choco Banana yang meskipun unik tapi saya enggak membelinya. Geli aja lihat bentuknya, terus saya juga sudah tahu kalau isinya pastilah pisang. (red: obasan yang saya tanya menjawab dengan chikin, yang aslinya chicken. Jadilah saya penasaran dan membeli chicken teriyaki tadi :p. Kiraini makanan apa chickin heheee, ternyata chicken alias Ayam!)

Terakhir, ada makanan yang saya enggak jelas namanya apa, tapi penjualnya hanya bilang “tamago, tamago”. Saya tahu sih kalau tamago itu dalam Bahasa Indonesia artinya telur. Cuma, setelah saya makan… Rasaya enggak seperti telur sama sekali. Agak aneh, tapi saya melahapnya sampai habis. Nanggung banget sih, sudah beli mahal – mahal. Harganya 1oo Yen! Sayang kan kalau enggak dihabisin? Di Jepang 100 Yen berarti bisa untuk sarapan pagi dengan sebungkus onigiri! Hih!

Keinginan dan kenyataan kadang bisa berbeda 180 derajat. Sebagai seorang traveler, kadang saya memang harus dituntut fleksibel. Karena itu saya seringnya lebih sedikit berharap pada suatu destinasi dan lebih fokus menikmati perjalanan. Daripada kecewa karena berharap terlalu banyak, lebih baik menikmati efek kejutan di perjalanan. Toh seringnya saya selalu mendapatkan ganti dengan pengalaman yang lebih menarik. Nikmati saja perjalananmu, seperti saya misalnya; Tidak dapat melihat Sakura mekar malah berujung perut kekenyangan karena mencoba kudapan Jepang ini itu. Hehee!

Satu set Takoyaki harganya go hyaku Yen (red : 500 Yen).
Satu set Takoyaki harganya go hyaku Yen (red : 500 Yen).
Chicken Teriyaki yang ternyata saya sudah sering makan :D
Chicken Teriyaki yang ternyata saya sudah sering makan :D
Namanya Tamago, ya ya ya.. Tamago! Tapi rasanya agak aneh sih :| Pake di olesin wasabi juga.
Namanya Tamago, ya ya ya.. Tamago! Tapi rasanya agak aneh sih :| Pake di olesin wasabi juga.
Coba tebak apa ini? Hehee, ini choco banana~~ Pisang dilapisin cokelat! Sudah itu. Namanya aja keren, aselinya ya cuman pisang ditambah cokelat :D
Coba tebak apa ini? Hehee, ini choco banana~~ Pisang dilapisin cokelat! Sudah itu. Namanya aja keren, aselinya ya cuman pisang ditambah cokelat :D
Saya dan Chicken teriyaki yang sudah saya makan sebiji :3
Saya dan Chicken teriyaki yang sudah saya makan sebiji :3 Mari makaan~

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

About the author

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di catperku@gmail.com. Cepetan Ga pake lama ya!
3 Responses
  1. BPI Tangsel

    Gimana ya kalo yatai dikasih odong odong, sama rumah hantu.. pasti sadako nya banyak tuh min.. hahaha.. #SalamRansel

    1. Rijal Fahmi Mohamadi

      huahaha, iya kalau rumah hantu pasti isinya sadako semua ==” kalau dikasih odong – odong~ nanti kayak di indonesia dong jadinya :D

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: