Nasi Jinggo Pemadam Kelaparan Khas Bali!

Selama tinggal di Bali, saya punya satu makanan andalan ketika saya sedang ingin ngirit atau sedang bokek karena kebanyakan traveling. Makanan yang satu ini mirip dengan Nasi Kucing yang ada di Jawa. Tetapi  cara penyajian dan isinya sedikit berbeda. Namannya juga, dibali makanan ini lebih terkenal dengan nama Nasi Jinggo.

Meskipun murah, porsinya bisa dibilang cukup lumayan untuk mengisi perut yang kelaparan. Untuk sarapan pagi, sebungkus saja sudah cukup untuk mengganjal perut. Sementara itu jika untuk makan siang, saya sarankan untuk membeli dua porsi atau dua bungkus untuk kenyamanan.

Nasi Jinggo lengkap dengan sambal pedas dan lauknya.
Nasi Jinggo lengkap dengan sambal pedas dan lauknya.

Nasi Jinggo Si Penyelamat Perut Kelaparan Ketika Lagi Bokek!

Nasi Jinggo ini pertama kali saya kenal ketika traveling ke Bali pada tahun 2010 lalu. Waktu itu nasi ini adalah makanan paling murah yang pernah saya makan selama traveling di Bali. Memang harga dari Nasi Jinggo rata – rata mulai dari Rp. 2500 – Rp. 5000, tergantung dimana si penjual Nasi Jinggo berjualan.

Kalau jualannya di sekitar Pantai Kuta pastinya lebih mahal jika dibandingkan dengan penjual di area Denpasar kota dong. Soalnya, area sekitar Kuta kan memang tempat turis. Biasanya di sekitar tempat turis itu beli apapun mahal, termasuk nasi yang menjadi salah satu ciri khas Bali ini.

(Baca Juga : Alkisah “Warung Jawa”)

Tipikal Nasi Jinggo yang sering dijual di Bali
Tipikal Nasi Jinggo yang sering dijual di Bali

Sekarang, begitu tinggal di Bali, Nasi Jinggo ini malah sering menjadi menu sarapan pagi saya. Bukan karena murahnya saja ya, tetapi memang karena porsi Nasi Jinggo pas banget untuk orang yang enggak bisa makan banyak ketika pagi hari seperti saya.

Saking sedikitnya, seporsi nasinya saja bahkan ada yang bisa dihabiskan dengan beberapa sendok nasi saja. Yah, yang penting bisa untuk mengganjal kelaparan di waktu pagi deh. Saya memang paling males makan banyak ketika pagi hari. Bisa bisa sampai di tempat kerja malah mengantuk nanti.

Untuk komposisinya, Nasi Jinggo secara umum terdiri nasi putih atau nasi kuning yang ditambah dengan lauk pauk berupa telur, daging ayam atau sapi. Tidak ketinggalan pula sambal yang biasanya super pedas! Nah, hati – hati nih! Buat yang gak terlalu suka sama sambal, bisa minta yang gak ada sambalnya. Atau sebaliknya, buat yang hobi makan sambal, bisa minta ke penjualnya untuk tambah. Biasanya mereka menyediakan sambal ekstra secara gratis!

Beberapa penjual kadang juga menjual beberapa lauk ekstra seperti ceker ayam pedas, telur puyuh dan masih banyak lainnya. Namun lauk ekstra itu dijual secara terpisah, dan harganya sering lebih mahal dari pada Nasi Jinggo-nya sendiri. Jadi, buat yang niatnya ngirit cukup beli nasinya, tanpa lauk ekstra. Tetapi jika niatnya kuliner, jangan sampai ketinggalan beberapa lauk ekstra tadi. Kalau kata saya, kurang lengkap lah!

(Baca Juga : Masakan Khas Bali, Ayam Betutu Khas Gilimanuk)

Ceker Ayam pedas sebagai pelengkap tambahan Nasi Jinggo yang dijual terpisah
Ceker Ayam pedas sebagai pelengkap tambahan Nasi Jinggo yang dijual terpisah

Dari sejarahnya, entah dari mana nama Nasi Jinggo ini berasal. Konon ada yang bilang kalau nama Nasi Jinggo ini berasal dari bahasa china yang artinya 1500. Enggak tahu bener atau enggak, tapi kenyataannya sekarang sudah tidak mungkin lagi menemukan nasi ini dengan harga dibawah Rp. 2500. *tolong di klarifikasi ya buat yang bisa bahasa china :D*.

Makanan yang satu ini bisa dibilang juga sebagai makanan khas dari Bali loh. Belum pernah saya menemukan Nasi Jinggo diluar Bali. Di Denpasar nasi ini banyak ditemukan di pusat kota atau di sekitar area Kuta. Cari saja penjual yang menjajakan nasi dengan sepeda motor.

(Baca Juga : Soto khas Betawi Sunda Kelapa, Cita Rasa Betawi di Pulau Dewata)

Mereka banyak ditemui di tepi jalan, dan biasanya mereka mempromosikannya dengan spanduk “Jual Nasi Jinggo”. Saya sendiri punya langganan makanan khas bali yang enak ini di dekat kantor. Porsi dan haganya pas banget buat sarapan pagi. Tidak berlebih, tidak pula kurang hingga membuat saya masih kelaparan :)

Nah, jadi buat yang kebetulan nyasar, atau lagi backpacking ke Bali, nasi ini bisa jadi alternatif buat menghemat budget loh! Makanan khas bali yang satu ini juga mulai terkenal. Saking terkenalnya, si chef Farah Quinn juga bikinin Nasi Jinggo buat menu inflightnya si Air Asia.

Cuman, ya gitu, harganya jadi melambung tinggi, Rp 39.000 seporsinya! Wedew, ada sekitar 10 kali lipat tuh harganya! Yah, yang mana saja,yang jelas jangan sampai enggak nyoba yang namanya Nasi Jinggo kalau sedang berada di Bali ya!!

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

About the author

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di [email protected] Cepetan Ga pake lama ya!

9 Responses
    1. byteeater

      deket kantor saya mas cumi, 3500 mayan banyak. deket pepito kuta, depan atm jalan kediri. saya sering beli disitu sebelum ngantor :D

        1. byteeater

          iyaa, sebelahnya pas :D aku sering belanja ke pepito juga tuh *beli buah semangka doang* hahaa, sip – sip, kabar2 aja kalo sampe di bali ;D

  1. nasi kucing ala bali ini emang enak. pertama nyoba pas di hotel harris yang langsung disajikan chef-nya buat breakfast. yummy… and gratis. hehehe

    1. byteeater

      lhaa~~ kok bisa gerateees!! mau juga dong :p kalo langganan saya deketnya pepito, yang di jalan kediri. di depan atm tuh, sering beli disitu buat sarapan. Kesiangan dikit pasti dah abis deh :D

  2. Tips Dan Trik Backpacking Ke Lombok - Catperku.info

    […] bakso, makanan paling banyak yang saya temukan ketika traveling di lombok adalah nasi bungkus mirip nasi jinggo yang ada di […]

  3. Selain nasi jinggo, makanan lokal yang menarik di Bali apa Mas? Trus kalau wisata pasar tradisional gitu menarik ngga? Trus pasar apa ya yang deket Kuta? *banyak nanyaaa* Jajanan pasarnya oke ngga? Mingdep mau ke Bali tapi gatau mau ngapain syalalala~

    1. Ada sate lilit cobain, kalau pasar tradisional menarik sih asal suka blusukan di tempat yang rame. Yang deket kuta ada, tapi pasar senggol doang keknya, nggak selalu ada. *lupa juga adanya kapan* Kalau yang pasti ada di denpasar tuh, sebelum nol kilometer denpasar. Jajanan pasar sih susah nemu disana :D

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: