Pengalaman Nyepi Di Bali : Living In The Darkness

Sudah hampir dua tahun saya tinggal di Bali, tetapi saya belum sempat sama sekali merasakan bagaimana rasanya ketika di Bali sedang merayakan hari raya nyepi. Memang tahun kemarin saya tidak sempat merasakannya, karena saya kabur ke pulau sebelah (red : lombok)

Pengalaman Nyepi Di Bali : D-Day Minus one, Mengarak Ogoh – Ogoh

Hal menarik yang menambah keunikan pengalaman nyepi di Bali adalah melihat pawai ogoh – ogoh yang biasa diadakan sehari sebelum Nyepi. Untuk masyarakat hindu, pawai ogoh – ogoh ini sebenarnya adalah bagian dari tradisi pengrupukan. Tradisi pengrupukan ini adalah semacam prosesi/ritual untuk mengembalikan si Buta Kala ke asalnya.

Berdasarkan kepercayaan umat hindu, mereka dibangunkan dengan beberapa alat, biasanya obor, api saprakpak, sembur meswi, bunyi-bunyian kentongan yang dibawa mengelilingi seisi rumah. Sementara itu, ogoh-ogoh, atau perwujudan sang “Buta Kala” ini kemudian akan diarak berkeliling. Tujuannya untuk mengusir Buta Kala dari lingkungan sekitar.

Buat saya, tradisi pawai ogoh – ogoh ini begitu unik, karena pawai ini hanya bisa ditemukan di Bali, satu tahun sekali menjelang nyepi saja. Karena tahun kemarin saya melewatkan nyepi di Bali, jadi tahun ini saya tidak akan melewatkannya. Bahkan saya sempat mengabadikan pawai ogoh – ogoh yang diadakan di daerah Puputan, Denpasar.

(Baca Juga : Lapangan Puputan, Ruang Publik Asik Kota Denpasar)

Pengalaman Nyepi Di Bali – Pawai Ogoh – Ogoh Di Puputan, Denpasar

Pengalaman Nyepi Di Bali : Sehari Sebelum Nyepi, Bali Bersiap – Siap Hening

Sehari sebelumnya, saya sudah menyiapkan perbekalan untuk melewati Nyepi di Bali. Karena memang ketika Nyepi, tidak boleh ada seorangpun yang keluar dari rumah. Snack, makanan dan minuman untuk menemani saya berkutat seharian di kamar ketika nyepi sudah saya beli setelah melihat pawai ogoh – ogoh.

Meskipun sebelumnya saya sempat kebingungan karena semua ATM yang berada di area Kuta sudah dimatikan, sementara saya kehabisan uang cash. Penggunaan debit card untuk membayar pun juga sudah tidak bisa, mungkin fitur EDC juga sudah dimatikan sejak siang. Dalam kondisi seperti ini, Bali sudah bersiap – siap untuk hening seharian.

Jalanan juga sudah mulai terlihat sepi dan gelap dimana – mana, padahal nyepi sendiri masih akan dimulai keesokan harinya, mulai dari jam 6 pagi – 6 pagi lagi (24 Jam). Saya jadi membayangkan bagaimana nanti kondisinya, ketika hari Nyepi benar – benar datang. begitu penasaran, karena ini kali pertama saya merasakan pengalaman Nyepi di Bali.

(Baca Juga : Tari Kecak, Tarian Sakral Di Atas Bara Api)

Pengalaman Nyepi Di Bali : Sepinya Siang Hari, Dan Dimulainya Kegelapan

Meskipun tiap hari kost saya tidak begitu ramai, namun ketika Nyepi seperti ini, suasananya semakin hening. Apalagi saya menghabiskan lebih dari setengah harinya Nyepi dengan tidur hehee. Yah, memang waktu itu hujan sih paginya. Jadi, tidur sampai adalah pilihan yang pas. Esensi menikmati hari Nyepi di Bali bukan? :P *hening*

Heningnya siang hari tidak ada apa – apanya loh, jika dibandingkan dengan heningnya malam ketika Nyepi. Baru kali ini saya merasa seperti pergi jauh ke masa sebelum listrik ditemukan. Di luar kamar kost saya, hitam! Tidak sedikit cahaya-pun terlihat diluar. Di dalam pun begitu, kecuali sinar dari laptop yang menjaga saya  dari kebosanan tentunya :p. Memang ketika nyepi semua lampu wajib dimatikan, makanya diluar jadi gelap sekali.

Pengalaman Nyepi Di Bali : Look At Thousand Stars Above

Pengalaman Nyepi Di Bali - Stargazing dari depan kamar kost ketika malam

Pengalaman Nyepi Di Bali – Stargazing dari depan kamar kost ketika malam

Nah, ini yang ditunggu – tunggu ketika malam nyepi tiba! Saya bisa stargazing, melihat ribuan kerlap kerlip bintang dari depan kamar kost saya :D. Karena semua lampu di Bali dimatikan, polusi cahaya pun menjadi hampir nol. Bintang yang biasanya tidak bisa terlihat sekarang jadi terlihat begitu jelas. Akhirnya saya bisa menikmati hadiah dari Bali ketika nyepi, tahun lalu enggak di Bali sih :D

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

Yang Banyak Dicari

4 Responses

  1. indri juwono says:

    aku belum kesampaian Nyepi di Bali. tahun depan harus, ah!

  1. October 11, 2013

    […] jarang loh, ada pantai dengan pasir yang begitu halus seperti di Pantai Selong Belanak. Bahkan, Bali yang namanya sudah mendunia pun tidak punya pantai dengan pasir yang seperti ini. Nah, dengan […]

  2. October 11, 2013

    […] 3 kali saya mengunjungi Joger, Yang pertama ketika saya pindah, ke dua ketika si adek saya main ke Bali dan yang terakhir ketika si pacar traveling ke sini kemaren. Memang saya bukan tipe traveler yang […]

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: