Mengulik Lemang, Kudapan Kesukaan Orang Minang

“Cobain tuh, Lemang makanan khas sini” Saya sengaja dikompori sama mas cumilebay untuk mencoba makanan khas yang katanya banyak ditemukan di di Padang.  Kemarin itu memang kunjungan saya pertama kali ke Padang karena diajak jalan sebagai blogger. Jadi, kata Lemang juga pertama kali saya dengar deh.

Penjual Lemang ini banyak saya lihat disana-sini, ketika blusukan di sebuah pasar yang ada di dekat Balai Kota Padang. Saya lupa nama pasarnya apa, tetapi kalau saja ada waktu sehari lebih lama, saya pasti memberikan waktu khusus untuk blusukan di pasar ini seperti yang saya lakukan di Kota Kinabalu kemarin.

Lemang dijual dengan dibungkus daun pisang, ditaruh diatas bambu.

Lemang dijual dengan dibungkus daun pisang, ditaruh diatas bambu.

Terpancing dengan provokasi mas cumi, saya pun mencoba beli yang namanya Lamang ini dong. Karena, menurut saya kalau berkunjung ke suatu kota itu, selain datang ke tempat wisatanya paling tidak saya harus mencoba satu kuliner khasnya.

Sekilas lemang ini memang mirip dengan Lemper yang sudah sering saya makan, tetapi lebih besar dan panjang. Di pasar ini, penjual meletakkan lemang yang masih terbungkus daun pisang yang layu diatas bambu yang sudah enggak utuh lagi. Lemang ternyata juga memiliki banyak rasa, tidak seperti lemper yang biasnaya hanya berisi daging ayam saja.

Di Padang, saya hanya sempat mencoba lemang tanpa tahu dengan seluk beluknya. Yang saya tahu, lemang ini enak ( seperti biasanya, kalau soal makanan saya hanya tau enak dan enak banget :P). Belakangan saya ketahui kalau Lemang ini ternyata makanan dari beras ketan yang cara memasaknya adalah dengan dimasak dalam seruas bambu, setelah sebelumnya digulung dengan selembar daun pisang. Ini terlihat jelas dari penyajian Lemang yang sebelum akhirnya dipotong menjadi bagian lebih kecil untuk kemudian dimakan.

Ibu si penjual Lemang di Padang.

Ibu si penjual Lemang di Padang.

Sebelum dimasak, gulungan daun pisang yang diisi dengan tepung beras dicampur santan kelapa ini kemudian dimasukkan ke dalam seruas bambu. Setelah tu baru dibakar sampai matang deh. Fix! Jadi Lemang ini agak mirip lemper tapi ukurannya lebih raksasa dan cara memasak yang berbeda.

Lemang ini katanya akan lebih nikmat disantap hangat-hangat, daripada ketika sudah dingin. Namun, kalau lagi lapar, Lemang yang sudah dingin pun juga pasti saya habisin deh. hehee! Lemang juga akan berminyak ketika dipegang, namun begitu lezat ketika dikunyah dengan sensasi legit sedikit kenyal khas ketan.

Disebutkan juga kalau cara mengkonsumsi lemang ini berbeda-beda. Dari wikipedia disebutkan kalau ada yang senang menikmatinya dengan cara manis (ditambah selai, kinca, serikaya) atau dengan cara asin (rendang, telur, dan lauk-pauk lainnya).

Atau ada juga yang memakannya dengan buah-buahan seperti durian. Lemang juga dijadikan makanan perayaan oleh suku Dayak yang disajikan pada pesta-pesta adat mereka. Kalau buat saya, lemang ini lebih pas buat kudapan atau sekedar snack ringan pengganjal perut kelaparan.

Lemang ada juga yang berisi pisang juga.

Lemang ada juga yang berisi pisang juga.

Untuk kebanyakan suku Melayu, disebutkan kalau Lemang ini biasanya disantap saat hari raya Idul Fitri atau Idul Adha. Ulun Lampung di sebelah pesisir menjadi lemang sebagai penganan Lebaran dan kue adat. Orang Minangkabau juga menyukai lemang, bahkan kota seperti Tebing Tinggi dikenal dengan julukan “Kota Lemang”. Pantas saja, saya banyak melihat Lemang dijual di pasar ini.

Jadi, ada yang belum pernah mencoba Lemang? Atau malah ada yang suka banget sama Lemang?

Dipotong kecil saja, baru dimakan jangan sampai kegedean.

Dipotong kecil saja, baru dimakan jangan sampai kegedean.

Dipotong kecil - kecil sebelum dimakan :9

Dipotong kecil – kecil sebelum dimakan :9

Ada yang suka makan Lemang?Ada yang suka makan Lemang?

Ada yang suka makan Lemang?

Yuk, mari disantap Lemangnya!

Yuk, mari disantap Lemangnya!

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

Yang Banyak Dicari

43 Responses

  1. Alris says:

    Pasar yang berada di belakang Balaikota Padang namanya Pasar Raya.
    Lamang enak dimakan sama duren, menurut selera saya dan rata2 orang Minang, hehe….

  2. mawi wijna says:

    Top memang lemang ini! Memang bener lebih enak di makan pas anget. Ideal juga buat bekal camilan blusukan di tempat antah berantah, hahaha. Sayangnya cuma ada di Sumatera. Pas dari Medan mau ke kota Tebing Tinggi, di pinggir jalan raya banyak banget yang jualan lemang. Pertama kalinya aku makan lemang malah di Sumut, hahaha. :D

  3. Dee An says:

    Kalo suamiku suka lemang tapai… kalo aku suka lemang dicocol pake serundeng ato bumbu rendang.. hmmmmm.. jadi pengen lemang, nyari dimana ya? :D

  4. Kalau di Toraja namanya Peong
    Kalau adat suku Bugis, biasanya dibuat ketika ada acara aqiqahan.

  5. sehari ini udah lihat 2 postingan mengenai Lemang, lgs bergejolak perutku hiksss

  6. Goiq says:

    Di Palembang juga cukup familiar dengan lemang. Hidangan favorit saat lebaran tiba. sayang sejak ibu bertambah usia, sudah tidak mau lagi memasak lemang karena memang harus dibakar cukup lama

  7. Haduh, jadi ingin nyobain :) Terimakasih atas info makanan khas ini, semoga suatu saat kesampaian aku nyobain lemang :)

  8. arip says:

    Duh kasian banget saya, pernah nyobainnya ya cuma nasi sama sate Padang doang.

  9. dani says:

    Kemaren udah ngiler di postingan mbak noni sekarang ngiler lagi baca soal lemang ini.

  10. Dan aku ngak suka lemang hahaha, cukup nyicipin aja udah selesai :-)

  11. Gara says:

    Belum pernah coba lemang. Satu olahan ketan lagi, ya. Di Jakarta juga pernah lihat di dekat flyover Senen, kapan-kapan cobain ah, sepertinya menyenangkan. Ini jenis makanan netral ya, dipadu dengan nuansa manis atau gurih juga jadi :)). Cuma kayaknya tidak boleh kebanyakan soalnya bisa panas dalam :hihi.

  12. Kenapa aku ndak dibawaaiiiinnn????! *belom pernah nyobain* hkss

  13. Lusi says:

    Kesukaanku juga heheee…. Tapi cara kami makan di Pekanbaru beda, lemangnya nggak ada isinya trus dicocol tapai ketan hitam.

  14. Messa says:

    Baru tau kalo lemang itu aslinya dari Sumbar :D aku penggemar lemang mas. Kalo di Sumatra Utara sering dijual di Tebing Tinggi. Di sana biasanya dijual pake selai srikaya. Ahh lezat nian… *jadi pengen*

  15. Dedew says:

    pas ke benhil ramadhan ada lemang, dan akyu lupa beli mas gara2 keasikan liat jajanan2 hihi maaf lahir batin yaa

  16. Irham says:

    Dulu pernah nyoba nyicip, dan rasanya enak uhuuuuy :D

  17. Sefin says:

    waaaah beberapa kali makan lemang di Jakarta, jadi penasaran makan lemang asli Padang! :3

    Sila baca posting terbaru blog #senjamoktika -> Menujuh Kalimantan http://wp.me/p39Fhn-pH #Terios7Wonders

  18. Alam says:

    Semacam lemper edisi raksasa gitu kali ya om. Mirip sih, ngga tahu kalau rasanya.

  19. di lampung masih banyak yang jualan Lemang…dan enaaak.Aaah jadi kangen tanah air..

  20. kalo mw ke sibolga, di sepanjang jalan arah k tebing tinggi ada bnyk bgt penjual lemang.. tp dgr2 cara memasaknya udh ga asli lg… harusnya kan lemang itu di bakar dlm bambu… tp untuk mempercepat waktu, mrk mengukusnya, lalu stengah mateng baru di bakar… :D.. rasanya jd beda sih bagi yg bnran suka lemang.. aku sndiri g gitu doyan mas.. kalopun makan lemang, aku hrs mkn dgn durian :D

  21. Mydaypack says:

    wah klo dari jauh kliatan kayak kayu yah, ternyata isinya itu toh…

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

%d bloggers like this: