“Overpriced” Kuliner Jalan Sabang, Jakarta!

Sebagai traveler yang doyan sama makanan enak, saya selalu berburu kuliner di setiap kota yang pernah saya singgahi. Contohnya saja ketika saya traveling ke Jepang, saya sempatkan singgah ke Nishiki Market meskipun hanya membeli beberapa jajanan dan banyak mencoba sample gratisan yang ada di sana.

Nah, sekarang ini saya tinggal di Jakarta, yang meskipun macetnya bisa bikin gila, tetapi Jakarta memiliki banyak sekali kuliner yang bisa di coba. Mungkin juga itulah salah satu alasan saya bisa sedikit betah tinggal di Ibu Kota tercinta ini.

Kalau ngomongin pusat kuliner yang ada di Jakarta, ada salah satu tempat yang cukup populer di kalangan backpacker internasional, dan mungkin juga backpacker lokal pun juga sudah banyak tahu tentang tempat kuliner ini.Lokasinya ada di Jalan Sabang, dekat dengan bundaran HI, dan enggak terlalu jauh dari Monas.

Pusat kulinerJalan Sabang ini juga dekat sekali dengan Jalan Jaksa yang dikenal dengan The Backpackers Home, tempat para backpacker umumnya menginap kalau sedang traveling ke Jakarta. Sudah tidak heran lagi kalau saya banyak melihat bule kelayapan mencari makanan di pusat kuliner Jalan Sabang.

Pernah Cobain Kuliner Jalan Sabang Jakarta? Shocked? Atau?

Jakarta juga punya tempat untuk berburu kuliner.
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Jakarta juga punya tempat untuk berburu kuliner.

(Baca Juga : Wara Wiri Di Akhir Minggunya Jakarta)

Soto ceker dan ranjau pak gendut yang ada di Pusat Kuliner Jalan Sabang
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Soto ceker dan ranjau pak gendut yang ada di Pusat Kuliner Jalan Sabang

Saya sendiri kemarin menemukan yang namanya pusat kuliner Jalan Sabang  pertama kali karena bantuan Google Map yang mengarahkan saya ke sebuah Warung Soto Ceker Pak Gendut. Karena saya sering menggunakan Google Map untuk bernavigasi ria selama traveling, untuk kali ini pun saya mencoba mempercayakan pilihan kuliner kepadanya. Saya enggak perlu bingung milih lagi, langsung saja pesan soto ceker yang memang merupakan kesukaan saya, di warung Pak Gendut seperti yang telah ditunjukkan oleh navigator andalan, si Google Map.

Untungnya enggak salah, saya pun sampai nambah satu porsi lagi Soto Ceker Pak Gendut yang berada di pusat kuliner Jalan Sabang ini. Semangkok harganya Rp. 18.000 dan saya habis dua mangkok, belum termasuk tambahan yang lainnya. Agak sedikit shock, mengingat soto ceker favorit saya ketika tinggal di Bali harganya hampir setengahnya. Yah, tetapi hal itu tidak terlalu saya permasalahkan, mengingat Soto Ceker Pak Gendut yang ada di pusat kuliner Jalan Sabang tadi enak sekali.

Kunjungan pertama ke pusat kuliner Jalan Sabang , Jakarta masih belum ada apa – apanya. Kunjungan kedualah yang membuat saya shock kuadrat! Yaitu ketika saya mencoba berburu jenis kuliner yang lain di sini. Kebetulan waktu itu saya sedang ingin makan Sate Kambing, jadinya pusat kuliner Jalan Sabang-lah yang ada di benak saya pertama kali, dan karena saya sudah hafal dengan jalannya, si Google Maps pun tidak saya pakai lagi. Ketika sampai disana, saya pun secara random memilih warung sate, dengan asumsi kalau rasa dan harganya pun enggak bakal berbeda jauh dengan soto ceker yang saya coba beberapa minggu sebelumnya.

Semangkuk soto ceker, pasti kurang :D beda dengan sate kebanyakan lemak yang gak mau ngulang==
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Semangkuk soto ceker, pasti kurang :D beda dengan sate kebanyakan lemak yang gak mau ngulang ==

Sayang asumsi saya meleset jauh bak striker yang tidak bisa memasukkan bola ke gawang. Sepertinya saya memilih warung sate yang salah. Betapa tidak, sate kambing favorit saya adalah sate kambing yang tanpa lemak sama sekali! Meskipun seringnya tetap ada lemaknya, paling tidak yang namanya lemak cuma nyantol di beberapa tusuk saja.

Namun kemarin, ketika saya membeli sate di pusat kuliner Jalan Sabang ini, saya mendapatkan warung yang menjual sate dengan lemak ada di tiap tusuknya. *serasa mendapat zonk dah!*. Lebih mengejutkan lagi, ketika saya mengetahui kalau sate yang sangat tidak begitu spesial sekali ternyata harganya lebih dari 30 ribu per-porsinya! What the!!! Sate dekat kost yang harganya cuma 20 ribu termasuk lontong aja rasanya lebih enak dari ini *nyesek* :|

Meskipun begitu, karena bertusuk – tusuk sate tadi sudah terlanjur masuk ke dalam perut, mau tidak mau, saya harus tetap membayarnya. Meskipun dengan sedikit menggerutu dan bergumam, “enggak bakal mengulang makan disitu”. Yah, sebenarnya, memang begitulah resiko wisata kuliner, kadang cocok, kadang sebal kalau mendapat makanan yang tidak enak.

Disitu jugalah serunya berburu kuliner, kita enggak bakal pernah tahu gimana rasanya sebelum mencoba. Terus, kapokkah saya mencoba makanan yang ada di pusat kuliner Jalan Sabang? Enggak lah, paling tidak saya masih akan tinggal di jakarta sekitar dua tahun lagi. Target saya adalah mencoba kuliner unik dan enak yang ada di penjuru Jakarta! Nah, ada yang mau kasih ide atau saran buat saya? Mana yang direkomendasikan untuk dicoba? Saya tunggu ya :)

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

Yang Banyak Dicari

Komentar Pembaca Adalah Bahan Bakar Semangat Saya Untuk Terus Menulis!

comments

Fahmi (catperku.com)

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di [email protected] Cepetan Ga pake lama ya!

You may also like...

23 Responses

  1. moral of the story : nanya dulu harga baru pesen :))

  2. Avant Garde says:

    wew….mahal… harga bule kali ya

  3. Soto ceker pak gendut ini jadi langganan gw, meskipun terlalu banyak penyedap dan bikin kepala gw puyeng tp tetep aja kalo ke sarinah selalu mampir kemari, harga nya mmg lumayan mahal di bandingkan soto ceker yg depan klinik pasar kuta yg cuman 7000 hahaha.

    Coba sekali2 nongkrong di KL Village jl jaksa, seru lho banyak bule dan happening banget

    • Rijal Fahmi Mohamadi says:

      pindah dari kuta emang bikin kaget harganya :| tapi enak sih jadi bisa dimaafkan harga yang mahal :D next wikend dah, mau coba ke KL village :D

  4. Dede Ruslan says:

    sabang 16 jg cocok bgt untuk nongkrong kalo lg di jalan sabang :D

  5. Heru says:

    Hampir tiap hari makan di Sabang coz kantor di Thamrin, harga memang “agak” mahal tp di Sabang banyak yg otentik mulai dari makanan Manado (Woku Blangan), Makassar (Kedai Pelangi),Palembang (Cawan Putih) Melayu (RM Garuda), Padang (Sabang Jaya). Nyobainnya pas jam makan siang kantor “aura” nya lebih terasa.

    • Rijal Fahmi Mohamadi says:

      iya, standard harganya agak terlalu tinggi memang untuk ukuran jakarta yang emang mahal :P tapi beberapa memang enak, jadi mau mahal tetep hajarrr~ :D Emang kalau lagi jam kantor kenapa? aura apa itu? *penasaran*

  6. Efenerr says:

    Sebagai pelaku wisata kuliner, kurang adil rasanya melihat artikel ini berlabel “overpriced” dan judul yang tendensius.
    Pertanyaan saya, apa Mas Rijal sudah mencoba merasakan semua lapak makanan di Jalan Sabang dari ujung ke ujung? Baik yang kaki lima atau yang kios? Dan komparasinya hanya dari Bali tidak akan apple to apple dengan Jakarta. Kalau mau adil seharusnya bandingkan harga Soto Ceker dengan semangkok Ramen di Kyoto. XD
    Saran saya coba bandingkan dengan sentra kuliner lain di Jakarta seperti : Pecenongan, Gang Gloria, Cikini – Menteng – Gondangdia – Cut Meutia, Nasi Kapau Senen, Kuliner Blok S, Kuliner Grogol – Petamburan, Nasi Uduk Kebon Kacang, Kuliner Pasar Benhil. Lalu analisa seksama apakah benar overpriced atau tidak.
    Sebagai gambaran, Sate Kambing di Sabang jauh lebih murah dari Sate Kambing Joyo Bendungan Hilir yang jadi langganan saya, disana saya biasa makan untuk 2 porsi habis sekitar 100 – 110 K.
    Jalan Sabang justru salah satu tempat kuliner enak yang bisa ditemui di Jakarta dengan harga terjangkau dan buanyak pilihan. Ingat mas, dalam dunia kuliner murah dan mahal tidak ditentukan dari harga, tapi dari rasa, selera dan kenikmatan yang dirasakan.
    Salam.

    • Rijal Fahmi Mohamadi says:

      hehee, memang belum semua :D cuma memang harga disana agak diatas rata2 sih, enggak semuanya mahal, dan enggak semuanya enak juga. yang paling suka sih soto cekernya disana, nanti semoga ada kesempatan buat cobain semua :D

  7. acentris says:

    Mengingat itu cuma ceker dan saya gak doyan, bagi saya itu mahal. #End #Sekian #Bhay

  8. Anindya says:

    Soal yang sate kambing itu, bisa kog minta ngga pakai lemak. Memang overpriced sih tapi.

    “Murah” itu relatif ya. Kuliner Jalan Sabang memang “murah”, untuk ukuran Jakarta :D

    Masih ada kog tempat yang enak dan ramah di kantong: Beirut (Lebanese cusine), D’Marco (beragam varian martabak), Sabang 16 (roti kaya-nya legit dan empuk banget).

    Selain masalah harga, yang bikin kulineran di Jalan Sabang itu asyik adalah banyaknya alternatif. Jadi kalau “bawa koper” mau makan mahal bisa, lagi “bawa backpack” mau yang murah juga bisa.

    Kalau mau yang murah coba aja ke Jalan Jaksa. KL Village murah, alternatif menunya juga banyak, dan buka sampai pagi. Coba cane sarden pakai kuah kari deh. Pedes nagih. Tapi harga di KL Village sudah mulai merambat naik, ngga semurah dulu hehe #nggamaurugi

    • Rijal Fahmi Mohamadi says:

      Hehe iya, murah emang relatif :3 tapi tetep, udah nulis overpriced, eh masih rajin kulineran ke jalan sabang hahaa. masih banyak yang belum di icip euy :3

  9. Harga makanannya bahkan sedikit lebih mahal dari indonesia timur… -,-

  10. Wah mahal juga ya ..
    Sekali kali boleh juga lah nyobain.. Kalo tiap hari bisa bangkrut .. :P

  11. Dana Vincent says:

    Sabang emang banyak zonknya gan.. ane jg pernah makan sate 15 tusuk, 1 porsi sop kambing, 2 porsi nasi abis hampir 120rb.. satenya aja hampir 70rb.. 1 tusuk sate sekitar 4ribuan.. sejak saat itu ga pernah lg makan di sabang..

    Klo mw cobain makan agak murah di sabang, dateng ke pujaseranya BSM aja, disana banyak makanan enak yg lunayan murah tp cuma ada pas siang aja..

  1. October 27, 2013

    […] Sesekali mendapatkan pengalaman yang kurang mengenakkan seperti yang sudah pernah saya tulis di (“Overpriced” Kuliner Jalan Sabang, Jakarta!). Namun sering kali juga saya mendapatkan apa yang saya cari di salah satu pusat kuliner Jakarta […]

  2. November 22, 2013

    […] tidak ingin menjadi sakau karena lama tidak merasakan udara segar laut. Ironis memang, meskipun Kota Jakarta berada di dekat laut seperti Denpasar, tetapi udara didalamnya tidak sesegar udara yang ada […]

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

Pin It on Pinterest

%d bloggers like this: