7 Hal Yang Bikin Saya Kangen Dengan Sydney!

“Selesai WHV ngapain?” Stop! Jangan tanya saya begituan, karena sudah pasti saya bakal ngejawab “bingung”, “ada banyak kemungkinan saya mau ngapain”, atau “entahlah”. Kalau kata saya, sebagian pemegang visa WHV dari Indonesia yang sudah habis masa berlaku visanya, biasanya terkena “Post WHV syndrome” alias bingung mau ngapain selepas WHV.

Memang sih, gak semuanya bingung. Beberapa ada yang langsung lanjut study di Australia dengan Visa Student, atau yang beruntung dapet sponsorship visa 457. Sebenarnya kemarin sama tempat kerja saya ada kemungkinan disponsorin dengan 457, tapi harus sekolah lagi dengan yang ada hubungannya bakery.

Namun, karena saya backgroundnya udah engineering, dan kuliahnya juga mati-matian (5,5 tahun baru lulus euy), jadi ya nggak ngoyo dapet visa 457. Kalau saya mau sekolah lagi, ya bakal lanjutin jurusan yang lama atau yang masih sejalur. Jadi, salah satu kemungkinannya ya mau saya coba apply LPDP dulu. Doain bisa dapat ya tahun depan!

Buat saya, Sydney itu kota yang ngangenin alias bisa bikin kangen :)
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Buat saya, Sydney itu kota yang ngangenin alias bisa bikin kangen :)

Nah, selain “Post WHV sydrome”, bau-baunya saya juga bakal kena penyakit pasca WHV yang lain nih. Yang ini mungkin gara-gara saya terlalu lama berada di Sydney, atau memang karena saya merasa Sydney adalah rumah yang membuat saya nyaman meski saya sedang dalam perantauan di benua lain.

Saya menyebutnya, “Syndrome Kangen Sydney Akut-SKSA”. Ngarang aja sih itu namanya, nggak ada di kamus manapun. Cuma, beneran kayaknya bakal ada beberapa hal di Sydney yang akan saya kangenin. Semoga, pas udah di Indonesia nanti saya bisa cepet adaptasi lagi deh. Dan, ini dia yang bakal bikin saya kangen dengan Sydney nanti.

1. Minum Tap Water AKA Air Keran

Dulu ketika saya di Jakarta, hampir tiap minggu selalu siapin stock air mineral galon. Soalnya, saya nggak percaya sama kualitas air tanah Jakarta buat minum. Terus, nggak yakin juga air keran di Jakarta aman untuk langsung diminum. Maklum, saya kan cuma tinggal di kost-kostan sederhana ketika di Jakarta. Air keran paling banter ya cuma buat mandi. Di Blitar juga, air dari sumur kalau mau diminum ya dimasak dulu.

Di Sydney, kebalikannya! Saya nggak pernah beli air mineral galon atau masak air dulu, kecuali buat bikin kopi panas. Selain itu memang saya nggak pernah ngeliat ada toko kelontong yang jual air mineral galon. Air keran di Sydney juga bisa langsung diminum.

Jadinya, selama di Sydney saya nggak pernah beli air mineral. Kalau beli softdrink atau cola di supermarket sih sering. Apalagi kalau lagi half price. Semoga pas di Jakarta atau di belahan lain Indonesia nanti saya gak kelupaan, pas lagi haus, tetiba buka keran dan langsung saya minum! Kalau lagi sehat sih nggak apa, kalau lagi nggak fit, kasian perut saya! :D

2. Belanja Diskon Di Supermarket

A photo posted by Fahmi (@catperku) on

Karena makan di resto atau cafe di Sydney itu mahal, jadinya tiap minggu saya rajin belanja. Saya selalu belanja mingguan untuk masak setiap harinya. Beneran, saya masak kok! Percaya atau enggak, masak adalah salah satu hobi saya sejak dulu. Meski hasil masakannya mungkin cuma saya yang bilang enak. Hehe!

Gara-gara masak sendiri selama di Sydney pula, saya jadi belajar ilmu baru. Ilmu berburu belanjaan diskon. Tempat favorit saya belanja di Sydney adalah di Haymarket dan Coles. Di Haymarket ini saya biasa berbelanja sayuran, terutama cabe.

Di Paddys Market yang ada di Haymarket ini murah banget untuk ukuran Sydney. 3 bungkus sayuran, cabe atau bawang seharga AUD 5 cukup untuk satu hingga dua minggu. Saking murahnya, sabtu atau minggu adalah hari kunjungan wajib kesini. Soalnya senin tutup dan saya juga harus kerja.

Kalau Coles adalah tempat favorit berburu barang diskon half price. Kadang saya juga beli daging atau ikan disini. Beras, mie, dan perlengkapan sehari-hari juga saya beli disini. Kalau di Indonesia ya seperti Hypermart atau Giant gitu deh. Paling seneng kalau item atau snack favorit yang biasa saya beli lagi half price. Kalau sudah begitu, biasanya saya langsung borong agak banyak. Soalnya, gak setiap hari bisa dapet harga half price.

3. Jalan Kaki Di Trotoar Bebas Gangguan

Trotoar bebas gangguan bakal bikin kangen pake banget
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Trotoar bebas gangguan bakal bikin kangen pake banget

Mungkin ini yang paling bikin saya sedih meninggalkan Sydney. Soalnya, di Indonesia saya belum menemukan kota yang punya trotoar nyaman dan bebas dari gangguan. Entah gangguan dari pedagang kaki lima yang menggelar lapak di trotoar, atau sepeda motor yang nyelonong dari belakang tanpa permisi.

Makanya, selama di Sydney saya selalu memanfaatkan untuk berjalan kaki kesana kemarin. Sampai-sampai bos di tempat kerja saya di Sydney heran dan selalu bertanya. “Why are you like walking so much here?” Saya pun selalu menjawab. “You know bos, walking comfortably is the most expensive thing in Jakarta or even in Indonesia!”.

Iya, selama ini saya selalu merasa yang paling mahal di Indonesia itu adalah berjalan kaki di trotoar dengan nyaman tanpa gangguan. Paling banter jalan kaki nyaman itu kalau lagi ada CFD atau Car Free Day.

Bahkan, trotoar di Bali yang 3-4 tahun lalu masih nyaman untuk jalan kaki saja, sekarang sudah mulai terinfeksi dengan gangguan sepeda motor yang suka naik ke trotoar. Makanya, nanti kalau di Indonesia saya pasti kangen banget dengan ini.

4. Naik Kereta Kemana-Mana

Sebenarnya di Jakarta saya juga bisa naik kereta. Tapi nggak kemana-mana banget juga, terus jalurnya nggak banyak. Di Sydney, meski saya nggak ada kendaraan pribadi, saya masih tetap bisa pergi kemana-mana, explore sana sini. Soalnya jalur transportasi Sydney sudah lumayan tertata rapi. Selain itu, keretanya dua tingkat jadi nggak bingung penuh sesak deh.

5. Trekking Di National Park Sekitar Sydney Yang Banyaknya Segambreng

A photo posted by Fahmi (@catperku) on

Ini juga yang bikin saya demen banget dan sedih ketika harus meninggalkan Sydney. Kota Metropolitan Australia ini termasuk beruntung, disekelilingnya ada banyak taman nasional yang siap untuk di explore. Buat yang suka kota besar dan trekking seperti saya, Sydney itu seperti tempat terbaik buat hidup.

Suasana alamnya dapat, suasana kota besarnya juga dapet! Mau kerja keras seperti apapun, mau refreshing tinggal trekking di salah satu national park-nya. Beres deh! Stress level turun drastis, tinggal dinaikin lagi dengan kerja keras tanpa batas! #eh

6. Main Ke Pantai-Pantai Sydney

Sebagai kota yang berada di pesisir, tentu Sydney punya banyak sekali pantai dong. Pantai adalah salah satu daya tarik wisata Sydney loh! Yah, meskipun berendam di pantainya cuma bisa pas summer aja. Soalnya, di musim lain air lautnya dingin banget! Tapi untuk yang suka dengan pantai seperti saya, menghirup aromanya saja udah bikin seneng! Terutama main ke Bondi Beach tuh. Selain udaranya seger, pemandangannnya juga bikin “Seger mata”.

7. Liat Yang Bening-Bening Di Keramaian Sydney CBD

Nah, selain ke pantai kalau mau refreshing liat yang bening-bening tinggal jalan aja di Sydney CBD. Yah, karena Sydney itu kota multi etnis. Buat yang suka nonton drama korea jalan random pun kadang bisa ketemu mbak-mbak yang mirip penyanyi K-POP, Japan Idol atau bule yang cakep mirip artis.

Buat yang cewek, mau refreshing liatin yang kayak Chris Hemsworth atau yang lebih juga banyak sih. Sok atuh, tinggal cus ke Sydney CBD aja! Jangan ke outback, kalian cuma bakal ketemu kanguru kalau kesana :D

***

Yah, begitulah Sydney. Sudah menjadi rumah buat saya semenjak baru datang ke Australia setahun lalu. Bagaimanapun, karena masa berlaku visa WHV saya sudah habis, dengan berat hati saya harus mengucapkan “Sayonara Sydney” ini bukan perpisahan :)

A photo posted by Fahmi (@catperku) on

This is not a good bye! See you sometime in the future!

Yang Banyak Dicari

Komentar Pembaca Adalah Bahan Bakar Semangat Saya Untuk Terus Menulis!

comments

Fahmi (catperku.com)

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di [email protected] Cepetan Ga pake lama ya!

You may also like...

4 Responses

  1. Kang Alee says:

    Seru ya Mas, semoga beasiswanya disetujui, hehe

  2. Yudi says:

    lah? udah setahun aja ya bang?
    btw, yang nomor tujuh nggak ada fotonya?? ah dikau,,

  3. duh kebayang deh balik ke Indonesia bakalan reverse culture…semoga bisa kembali lagi dengan impian lainnya !

  4. Liat trotoar nya nyaman banget yaaa, beda ama di jkt yang isi nya motor ihik ihi

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

Pin It on Pinterest

%d bloggers like this: