Balada Prawirotaman, Kampung Turis Di Yogyakarta

Melewati sebuah gapura berwarna kuning, tertulis dengan jelas Prawirotaman yang diwarnai hitam pekat. Sudah lama saya tahu keberadaan tempat ini, saya juga sudah sering pergi ke Yogyakarta, namun baru kali ini saya menginap di Prawirotaman yang juga dikenal dengan kampung bule di Yogyakarta.

Sengaja menginap di Prawirotaman II, di Hotel Gallery Prawirotaman dengan harapan saya bisa mencapai beberapa destinasi di Yogyakarta yang sudah saya list dengan efisien dan tidak banyak membuang waktu. Iya, banyak yang bilang kalau Prawirotaman ini adalah salah satu tempat menginap strategis dan tenang di Yogyakarta.

Prawirotaman selain strategis, termasuk salah satu tempat yang unik di Yogyakarta.
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Prawirotaman selain strategis, termasuk salah satu tempat yang unik di Yogyakarta.

Berbeda dengan Jalan Malioboro, Prawirotaman ini tidak terlihat sama sekali sebagai salah satu pusat penginapan di Yogyakarta. Ketika sedang iseng jalan kaki berkeliling Prawirotaman I dan II, suasananya cenderung sepi. Sepanjang jalan saya melihat banyak becak terparkir di pinggir jalan kadang ditemani oleh pengendaranya.

Setiap dari abang becak yang saya temui pun selalu menawarkan jasanya. “Mau ke malioboro mas, mari saya antarkan”, “Belanja oleh – oleh mas? Naik becak 10 ribu saja.”. Namun semua tawaran mereka saya tolak halus, karena saya memang sedang ingin berjalan kaki, menikmati Jalan Prawirotaman I dan II.

Apa saja yang ada di Jalan Prawirotaman?
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Apa saja yang ada di Jalan Prawirotaman?

Becak tak bertuan atau becak dengan tuannya yang dengan gigih menawarkan jasanya sering saya temui di Prawirotaman.
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Becak tak bertuan atau becak dengan tuannya yang dengan gigih menawarkan jasanya sering saya temui di Prawirotaman.

Saya ingin benar – benar menikmati suasana Prawirotaman, ingin melihat ada apa saja di Prawirotaman ini selain penginapan dan banyak abang tukang becak yang menawarkan jasanya. Sekaligus pembuktian dari riset kecil – kecilan sebelum berangkat ke Yogyakarta. Yang saya tahu kalau kawasan yang terletak hanya lima kilometer dari pusat kota Yogyakarta ini juga terkenal dengan Batik, toko barang antik, kafe yang menyenangkan, pasar tradisional hingga toko buku yang bisa memuaskan hasrat para pecinta buku.

Sejarah Prawirotaman sendiri sudah berlangsung dari abad kesembilan, jadi bisa dibilang usia kampung ini sudah cukup tua. Suatu ketika ada seorang abdi kerajaan yang bernama Prawirotomo diberi sebidang tanah oleh Sultan Yogyakarta. Sejak saat itu, dimulailah cerita Prawirotaman, seperti para era kemerdekaan kampung ini adalah tempat berkumpulnya para pejuang.

Sementara selepas Indonesia merdeka, Kampung Prawirotaman malah lebih terkenal dengan batik cetak yang dikelola oleh keturunan Prawirotomo. Meskipun kedepannya bisnis batik mereka kurang begitu baik, dan beralih ke bisnis jasa penginapan. Hingga sekarang, Kampung Prawirotaman ini lebih dikenal dengan kampung turis atau kampung bule di Yogyakarta, karena memang sebagian besar yang menginap di Prawirotaman adalah bule.

Cafe unik seperti ini juga banyak ditemui di Prawirotaman.
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Cafe unik seperti ini juga banyak ditemui di Prawirotaman.

Menyusuri Prawirotaman itu serasa melewati kampung kuno yang dipaksa menjadi modern. Disini saya lebih banyak melihat turis asing daripada turis lokalnya. Saya sengaja mulai menyusuri area ini dari arah belakang Prawirotaman I, karena selain tempat ini yang sudah ramai terlebih dahulu, saya akan melanjutkan jalan – jalan santai di Prawirotaman II.

Penyuka batik, kutu buku dan penyuka barang antik pasti akan senang sekali ketika menyusuri Jalan Prawirotaman. Baru saja berjalan, saya sudah melihat gerai batik antik yang berada Jalan Prawirotaman No 42, sementara tidak jauh didekatnya ada toko buku yang menjual buku bekas pakai. Para pemburu buku langka biasanya pasti langsung masuk ke tempat seperti ini ya?

Berburu buku langka di Prawirotaman? Boleh dicoba :)
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Berburu buku langka di Prawirotaman? Boleh dicoba :)

Di Prawirotaman juga terdapat beberapa toko barang antik, sesuatu yang jarang saya lihat kalau pergi ke Yogyakarta. Atau mungkin saya terlalu terfokus di Malioboro saja ya? Karena penasaran, saya pun mencoba masuk ke salah satu toko yang ada disana. Mesin ketik tua, porselen dan kerajinan dari keramik, topeng dari kayu semuanya terlihat unik dan tentunya mahal…

Iya, sudah saya tebak kalau yang namanya barang antik itu pasti mahal. Tetapi para buat para kolektornya, harga pasti tidak menjadi masalah, seberapapun itu. Karena saya memang tidak berniat membeli, saya hanya sekedar melihat – lihat dan mengaguminya sebelum melanjutkan jalan – jalan santai ke Prawirotaman II yang berada tidak jauh dari sini.

Prawirotaman I adalah pusatnya barang antik, kolektor barang antik pasti suka!
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Prawirotaman I adalah pusatnya barang antik, kolektor barang antik pasti suka!

Tapi yah, siapin uangnya ya, karena harganya ya lumayan~
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Tapi yah, siapin uangnya ya, karena harganya ya lumayan~

Prawirotaman II adalah sebuah gang tidak terlalu besar, berada beberapa puluh meter dari gang Prawirotaman. Jalan Prawirotaman II ini memang masih baru, tetapi ingin mengikuti kesuksesan yang pertama sebagai destinasi para traveler yang ingin merasakan Yogyakarta yang sedikit tenang, tidak terlalu ramai seperti di Jalan Malioboro.

Tepat berada di dekat pintu masuk Jalan Prawirotaman II, ada sebuah pasar tradisional yang buka ketika pagi hari. Menurut saya, inilah nilai tambah ketika menginap di Prawirotaman II. Saya bisa mengobati rasa kangen blusukan di pasar tradisional di pagi hari, sambil berburu beberapa jajanan pasar favorit.

Pasar yang ada di ujung jalan Prawirotaman II ini memang tidak terlalu besar, namun aktifitasnya terlihat begitu menggeliat, roda ekonomi berjalan lancar disini. Mulai dari tepi jalan ada yang menjual belut segar, hingga masuk ke dalam area pasar yang lebih bervariasi. Menyenangkannya lagi, meskipun ini adalah pasar tradisional, kebersihan pasar tetap terjaga. Saya tidak merasa risih ketika blusukan ke dalam pasar, jepret sana, jepret sini lalu membeli cenil dan lopis kesukaan saya.

Bahagia itu sesederhana menemukan jajanan pasar nan lezat ini :D
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Bahagia itu sesederhana menemukan jajanan pasar nan lezat ini :D

Pasar yang bersih, rejekinya juga lancar, kira - kira begitu artinya.
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Pasar yang bersih, rejekinya juga lancar, kira – kira begitu artinya.

Begitu sering berkunjung ke Yogyakarta, sepertinya pengalaman menginap di Prawirotaman adalah yang terbaik. Yogyakarta memang tidak cuma Malioboro atau Sosrowijan saja. Sesekali menginap di Prawirotaman, menikmati suasana Yogyakarta yang lebih tenang ternyata menyenangkan sekali. Lokasinya yang cukup strategis membuat saya pasti memilih untuk menginap di Area Prawirotaman lagi ketika berlibur ke Yogyakarta.

Ps: Berlibur di Yogyakarta akan lebih effisien jika menginap di hotel yang berlokasi strategis, nyaman, dan pelayanannya ramah seperti di Hotel Gallery Prawirotaman. Berlokasi di derah Prawirotaman, banyak tempat menarik, kuliner enak dan pusat perbelanjaan berada dekat dengan Hotel Gallery Prawirotaman. Untuk mendapatkan diskon tambahan, pemesanan kamar bisa dilakukan disini.

***

Berani Bermimpi, Berani Traveling, Berani Bertualang!
Ikuti travel blog catperku di social media : Instagram @catperku, Twitter @catperku & like Facebook catperku. Travel blog catperku juga menerima dukungan dengan donasi, dan atau ajakan kerjasama.

Yang Banyak Dicari

Komentar Pembaca Adalah Bahan Bakar Semangat Saya Untuk Terus Menulis!

comments

Fahmi (catperku.com)

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di catperku@gmail.com. Cepetan Ga pake lama ya!

You may also like...

15 Responses

  1. Sisi lain jogja yang belum begitu dikenal, orang-orang cuma taunya Jl. Malioboro yang sudah begitu populer. Siapa yang tau, jalan prawirotaman akan dikenal berkat postingan ini.

  2. Aku perna nginep di daerah sini dan seneng banget liat bule2 berseliweran jalan kaki berbaur dengan masyarakat sekitar

  3. hanif says:

    sudah 6 tahun di jogja tp gak pernah kesana. Eh, kok foto2 bulenya gak ada. hehe.

  4. Beby says:

    Buset.. 35 jeti, bisa dipakek buat belik Sony A7R.. Hahah :D

  5. Sampe sekarang belum pernah bener-bener jelajahin Yogya, paling sebatas di jalan Malioboro dan sekitarannya. Apalagi pas ke sana cuma numpang transit bis saja.

  6. Beby says:

    Mungkin duitnya lagi nganggur.. :D

  7. Emakmbolang says:

    Sering ke Jogya, Mulai merayapi kaki merapi sampai jalan jalan nggak jelas di seputar malioboro, malamnya bgobrol di angkringan. Tapi…. Nggak pernah nginep di daerah Prawirotaman. Kapan kapan coba kesini. kayaknya mirip daerah popi lane yang di Bali. :)

    • Rijal Fahmi says:

      Iya, suasananya mirip kayak di poppies lane bali memang si prawirotaman ini. Tapi masih lebih rame yang di bali, jalan prawirotaman cenderung sepi dan asik buat bersantai :D

  8. ceritaeka says:

    Berburu buku langkanya ini yang bikin semangat pengen ke sinih!

  9. Atabelle says:

    Lagi cari-cari destinasi baru buat ke Jogja, trus inget mas fahmi banyak post tentang jogjanya. Hihi bermanfaat.
    2 bulan lalu nginep di sini. Dan banyak cafe lucu sampe bingung milihnya XD

  10. dian says:

    Menginap di hotel di Prawirotaman emang enak ya..hotelnya harganya terjangkau..gak terlalu besar tapi fasilitas sangat cukup.. Bener2 Jogja banget tapi Bule banget juga.. 😊

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

Pin It on Pinterest

%d bloggers like this: