Jakarta, To Be Hated And Loved! 8 Hal Yang Bikin Saya Kangen Jakarta!

“Eh mi? Nggak salah nih kangen sama Jakarta?”

“Yap, iye gue emang lagi kangen sama Jakarta”

Meskipun saya selalu bilang, gak suka sama Jakarta, tetap saja kota di Indonesia yang satu ini adalah salah satu kota yang menempa saya menjadi seperti sekarang. Iya, akhirnya saya selalu bilang “Jakarta is the only city in Indonesia that can be loved and hated and the sametime”. Benci sekaligus suka dengan kota yang semrawut tetapi ada banyak manusia yang menggantungkan hidup dan belajar darinya.

Saya, salah satunya :)

Karena Jakarta, tempat cerita kehidupan kita dimulai~ Tsaaah!
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Karena Jakarta, tempat cerita kehidupan kita dimulai~ Tsaaah!

Sekarang ini, sudah hampir 6 bulan saya merantau di Sydney, Australia. Pada satu titik, saya betah tinggal di kota yang serba teratur semacam Sydney ini. Tetapi, pada suatu waktu, saya juga kadang kangen berjibaku di Jakarta setiap harinya. Ada beberapa hal yang ada di Jakarta, nggak bisa saya temui di Sydney. Seperti beberapa hal ini misalnya :

1. Jajan Cilok, Gorengan Hingga Abang Nasi Goreng Di Jalanan Jakarta

Jujur, ini yang bikin paling kangen sama Jakarta. Apalagi, ketika suhu di Sydney sudah mulai berada di angka single digit atau di bawah 10-an derajat celcius. Kadang, ketika saya sedang jalan-jalan di George Street, salah satu jalan paling rame di Sydney, saya suka mengkhayal “Bang, beli gorengan dong 5000” atau “Bang, ciloknya ya 5000”.

Kan pasti asik banget tuh, makan gorengan atau cilok pas lagi dingin. Sayang, nggak ada seorangpun yang jualan gorengan atau cilok di pinggiran jalanan Sydney. Padahal nih ya, kalau ada yang jualan, kayaknya pasti laris manis deh~ Atau saya aja yang coba jualan ya? *lalu saya di deportasi dari Australia*

Yu no, saya nggak bisa nemu cilok dan gorengan di Sydney. Apa lagi, Soto Ceker favorit saya~
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Yu no, saya nggak bisa nemu cilok dan gorengan di Sydney. Apa lagi, Soto Ceker favorit saya~

Hal yang sama juga berlaku kalau saya lagi kelaparan di malam hari. Kalau di Jakarta sih saya bisa dengan mudah peri ke perempatan atau pengkolan lalu bilang “Bang, nasi goreng bungkus, satu ya! Pedes, and gak pake lama bang!”. Beli nasi goreng adalah yang selalu saya lakukan kalau lagi kelaparan ketika kost di Jakarta. Murah Dan Praktis, karena saya bisa dengan gampang menemukan abang penjual nasi goreng di Jakarta.

Di Sydney? Kalau laper malam-malam pilihannya ya ke gerai makanan fast food deh. Lagi lagi, kalau enggak burger, ya ayam~ Abang bosen neng, tiap laper malem makannya itu mulu~ Apa jualan nasi goreng gerobak aja ye? Sepiring dijual 10 dolar. Bisa cepet naik haji tuh kayaknya ane!

2. Nyetir Ala Jakarta Dan Parkir Sembarangan

Mau tau rasanya naik roller coaster di Jalanan Jakarta? Coba naik ini :)
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Mau tau rasanya naik roller coaster di Jalanan Jakarta? Coba naik ini :)

Meskipun kadang bikin stress bin emosi, tapi nyetir di jalanan jakarta itu bikin kangen loh. Karena, di Jakarta saya bisa nyetir tanpa perlu mikirini ini itu. Mau nyetir ala koboi dikit, atau parkir sembarangan nggak perlu takut. Coba di Australia nyetir kayak gitu? Bisa jadi duit abis buat bayar denda! Wkwkwkw!

Iya, di Australia itu semuanya serba teratur, kalau ngelanggar langsung denda. Datangnya denda pun tanpa peringatan, tanpa sempat negosiasi, atau pake salam tempel kayak di Indonesia #eh. Misalnya, kemarin waktu road trip ke Mount Wilson buat liat warna-warni Autumn Australia yang merah merona, sempat kena denda karena parkir sembarangan. Ngggak tanggung, dendanya AUD 248 cuma karena parkir sembarangan satu jam. Wkwkwk, nyesek gak?

3. Kulineran Di Jalan Sabang

Apalagi kalau kulinerannya bareng Pak Bondan, iya kan?
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Apalagi kalau kulinerannya bareng Pak Bondan, iya kan?

Sebenarnya, kulineran di Sydney itu bisa banget. Soalnya Sydney itu tempat berkumpul umat migran dari seantero dunia, cari makanan dari berbagai belahan dunia juga ada disini. Tapii… suasana kulineran kayak di Jalan Sabang, Jakarta itu nggak bisa saya temuin di tempat lain.

Apa itu…?

Iyak, kalau kulineran di Jalan Sabang Jakarta, saya bisa kulineran sambil dihibur pengamen jalanan yang silih berganti. Kadang, sampai bikin bosan segala sih, kebanyakan pengamen yang ikutan nimbrung~ Wkwkwk! Tapi ya itu, kalau lagi perlu hiburan, dulu saya sengaja milih makan di Jalan Sabang, mayan makan sambil ada yang nyanyiin. “Jreng~ Aku bisa membuatmuuu…” Bang udah, ini sawerannya, suaranya fals, skip ke pengamen lainnya aja ya. *lol*

4. Main Ke Kota Tua

Biarpun Kota Tua ini rame pake banget, tapi ini salah satu tempat favorit saya untuk menghabiskan akhir pekan di Jakarta. Entah sekedar beli es Selendang Mayang, beli otak-otak, atau cuma museum hoping saya selalu senang menikmatinya.

Kedengarannya ngebosenin ya? Tetapi buat saya enggak, Kota Tua Jakarta buat saya adalah sebuah tempat sederhana untuk mengurangi stressnya berjuang di Ibukota. Waktu masih tinggal di Bali dulu, saya malah sempat sengaja pergi liburan ke Jakarta karena pengen main ke Kota Tua.

Kota Tua Jakarta, paling seneng kesini malam hari
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Kota Tua Jakarta, paling seneng kesini malam hari

Enggak salah liburan kok ke Jakarta? Enggak, bosen di Bali mulu~ Lagian, dulu dapet tiket murah kok. Padahal susah loh dulu cari tiket murah :| Sekarang sih, gampang. Misalnya pake Wego, tiket murah ke Jakarta bisa dicari pake kedipan mata~ eh bukan, pake klik mouse ding!

5. Ikutan Car Free Day Di Jalan Sudirman

Memang sih, saya itu orangnya paling males bangun pagi. Makanya, foto sunrise saya di travel blog ini jauh lebih sedikit daripada foto sunsetnya. Well, saya ini sang pemburu senja gitu~ ciee~ Sekarang kembali ke Car Free Day Atau CFD. Iya, Car Free Day di Jakarta ini mungkin satu satunya kemewahan untuk para penyuka jalan kaki, sepeda atau hobi lainnya yang memerlukan jalan bebas hambatan, bebas dari pikiran diseruduk kendaraan dari belakang.

Satu-satunya kemewahan penghobi jalan kaki di Jakarta ya di CFD ini
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Satu-satunya kemewahan penghobi jalan kaki di Jakarta ya di CFD ini

Pun jumlah saya ikutan Car Free Day di Jakarta ini bisa dihitung jari, tetapi entah kenapa saya kangen buat ikut seru-seruan di acara CFD yang ada pada setiap minggu ini. Apalagi, hari terakhir saya di Jakarta, sebelum memulai petualangan ke Australia saya habiskan dengan ikutan Car Free Day. Saya nggak bisa melupakan sensasi nyemil jajanan di CFD, liatin mbak-mbak jakarta yang lagi jogging, atau digangguin sama berbagai macam jenis promosi yang memenuhi arena Car Free Day di Jalan Sudirman Jakarta.

“Eh, Mi, emang di Sydney nggak ada yang namanya Car Free Day ya?” Oke, Pertanyaan bagus! Pertama, karena trotoar di Sydney itu udah bagus dan bersih dari penunggang sepeda motor yang suka naik ke trotoar, di Sydney ada banyak taman yang luas dan rapi untuk memuaskan hobi jogging atau naik sepeda. Mungkin itu sudah lebih dari cukup buat Sydneysiders. Tapi teteup, jogging sambil beli berbagai macam jajanan, liatin promosi berbagai brand ya cuma di CFD Jakarta deh cyiin!

6. Nge-Mall Sampe Malam

Kalau ngomongin Mall, kayaknya Jakarta masih puluhan kali lebih bagus daripada Mall di Australia. Entah belum nemu, atau emang nggak ada mall gede di Australia. Sampai Melbourne pun, saya masih belum nemu mall yang asik buat ngabisin waktu kayak di Sency, GI atau Semanggi.

Terlebih lagi, mall dan toko di Australia sini rata-rata jam 5 sore udah tutup! Sumpah, saya masih gagal paham dengan bagian yang satu ini. Sepertinya, orang di Australia ini sudah nggak butuh duit, jadi jam 5 sore sudah tutup. Pernah, saya masuk ke Mall waktu lagi liburan ke Melbourne lalu diusir secara halus karena mall sudah mau tutup.

Jadi ceritanya gini, waktu itu saya masuk mall jam setengah lima sore, dan saya belum tahu kalau mall bakalan tutup jam 5 sore. Baru window shoping sebentar, gak berapa lama saya disamperin security. Kirain kenapa, ternyata saya dikasih tau kalau mall mau tutup, jadi disuruh keluar lewat exit terdekat deh. Edan, mall jam 5 udah tutup, kalau di Jakarta, kayaknya malah baru mulai rame deh. Kalau begini, yang doyan banget nge-mall sama cuci mata abis kerja pasti stress kalau tinggal di Australia XD. Iya nggak?

7. Nunggu Trans Jakarta Dateng

Memang, saya sering sebel pake banget kalau Trans-Jakarta suka datang ngaret. Jadinya, saya sering ngerasa buang waktu aja gitu, nungguin mereka datang. Tapi, sering berjalannya waktu, dan semakin lama saya tinggal di Jakarta, saya jadi suka mengamati ritme kehidupan ketika terjadi antrian panjang di Halte Trans Jakarta. Apalagi kalau lagi ada mbak-mbak cakep pulang kantor~~ #eh~

Di Sydney, saya nggak bisa, lha wong bus dan keretanya tepat waktu, ngaretpun nggak lebih dari setengah jam. Kalau ada gangguan, udah pasti terjadwal dan ada penggantinya. Mana sempat saya mengamati ritme kehidupan di Sydney? Di Jakarta, saya bisa lakukan setiap waktu!

Well, di penat dan penuhnya Jakarta, masih bisa ditemukan secercah senyum kebahagiaan tiada tara :D
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Well, di penat dan penuhnya Jakarta, masih bisa ditemukan secercah senyum kebahagiaan tiada tara :D

8. Kangen Nonton Film Muraaah T_T

Nonton ini adalah aktivitas yang bisa banget menghibur saya ketika lagi nggak traveling, dan stuck di Jakarta. Dulu, waktu masih tinggal di Jakarta, saya nggak pernah ketinggalan nonton film baru. Kadang, malah sampai bingung mau nonton film yang mana dulu.

Di Jakarta, sekali nonton, saya cuma habis 35 ribu seorang, nggak terlau mahal dibanding nonton di Sydney yang sekali nonon AUD 22 (Sekitar 210-an ribu). Jadinya, di Sydney saya jadi kudet atau kurang update sama film-film terbaru T_T.

Hampir 6 bulan di Sydney, saya baru sempat nonton film Captain America. Itu juga saya maksain karena memang saya sudah ngikutin film ini dari awal dan nggak mau ketinggalan. Sialnya, nonton di Sydney itu nggak ada subtitlenya! Jadi mau nggak mau, saya harus mengandalkan kemampuan listening English saya yang cuma nggak seberapa~

***

Gini-gini, saya pernah jadi turis di Jakarta kok!
  • Facebook
  • Twitter
  • Google+
  • Pinterest

Gini-gini, saya pernah jadi turis di Jakarta kok!

Sebenarnya ada banyak yang bikin saya kangen sama Jakarta, meski saya nggak terlalu suka sama kota ini. Yah, benci, tapi beberapa bagiannya bikin kangen. Mau bagaimana juga, saya banyak berkembang karena belajar dan pernah tinggal di Jakarta. Travel blog catperku.com ini juga salah satunya, perkembangan paling pesat adalah ketika saya pindah dari Bali ke Jakarta. Nah, ada juga yang lagi kangen sama Jakarta? Atau cuma saya saja yang ngerasa seperti ini?

Yang Banyak Dicari

Komentar Pembaca Adalah Bahan Bakar Semangat Saya Untuk Terus Menulis!

comments

Fahmi (catperku.com)

Travel Blogger Indonesia, Travel Enthusiast, Backpacker, Geek Travel Blogger penulis catperku.com, Banyak ya? Satu lagi! Sekarang sedang belajar menulis. Punya mimpi keliling dunia dan pensiun menjadi seorang penulis. So sekarang lagi cari dana buat keliling dunia nih! Berminat membantu mewujudkan mimpi saya? Cepetan hubungi di [email protected] Cepetan Ga pake lama ya!

You may also like...

23 Responses

  1. Wiuh..ada foto saya..

    Jakarta memang kota yang ngangenin, walaupun setiap mau keluar selalu berjibaku yang namanya transportasi tapi memaksa kita untuk selalu berpikir menggunakan jenis transportasi yang paling efektif di jam2 tertentu.

  2. Putri says:

    Bacanya ngikik-ngikik deh, makin galau mau moving kesana lagi. Aku kangen kongkow di cafeee 😂😂

  3. Kamu kejam kamu jahat … aku mmg ngak pernah ada di hati mu, aku begitu mudah kau lupakan
    aku ngak pernah kau rindu

  4. Aku mungkin satu-satunya orang di dunia yang kangen dan nggak benci pada Jakarta sama sekali wkwk. *Dilempar es selendang mayang.

    Bener deh karena masa indah SMA ada di sana, jadi tetap kangen Jakarta dalam kondisi apa pun. Entahlah. Kangen berdesak-desakan di bis kota, kangen naik kereta ke Gondangdia, kangen main ke Blok M, kangen belanja di pasar Lenteng Agung, dst dst.

  5. Anthony says:

    hahaha, pas baru balik dari Singapur ke Jakarta, emang salah satu yang bikin sejuta rasa itu macet di jalannya.. tp kalo ditanya orang, enakan Jakarta ato Singapur, masi enakan Jakarta sih buat gw. Macetnya itu menambah tantangan di jalan :P :P

  6. ternyata bukan cuma Perth aja yg jam 5 udah pada tutup. Ostrali bagian lain juga yah?!

  7. Fanny f nila says:

    Ngerti bgt kok mas :D jakarta itu ngangenin kadang :p kalo buatku ya, aneka kuliner di sini yg selalu bikin kgn. Blm lagi bnyk modifikasi dan dibikin sekreatif mungkin. Pokoknya kalo udh nemu makanan baru ato yg aneh2 di jkt, selalu bawaan pgn coba. Org sini tuh berani experiment :D

  8. Ngemall sampe malem di Jakarta itu keasyikan yang tiada duanya, hahhaa. Dulu hari Minggu di Paris mau ke mall berburu vinyl titipan teman, udah jalan jauh pas udah deket dikasitahu orang, hari Minggu di sini mall itu tutup. Wiken gak ke mall? Bisa stress kejet2 klo di Jakarta :-D

  9. Keke Naima says:

    Hah? Saya baru tau kalau di sana mall cuma sampe jam 5. Nanti kalau balik ke sini, puas-puasin nge-mall, ya hehehe

  10. Anis Hidayah says:

    Iya ya mas ya? Bagaimanapun kondisinya Ibokat Jakarta itu, tetep saja ngangenin,,,,
    Aku terkesan ama tulisan yang Enjoy Jakarta mas,,,, kelihatan banget kalau benar – benar kangen sama Jakarta, hehehe

  11. Jajanan abang2 di Jakarta emang paling ngangenin, ya, mas.. :D Walaupun tempatnya suka rada2 jorok tp tetep aja enak hihi.. Salam kenal, yaa Mas Fahmi..

  12. Dani says:

    So true! Nyetir di Jakarta itu ngangenin! Meskipun pas nyetir sering emosi jiwa sih ya Mas. Hahaha :D

  13. Andiya Putra says:

    Salam kenal mas! Kalo ada waktu bisa kunjungi blog saya

  14. Set says:

    Iya mas.. memang kalo kita terbiasa dengan sesuatu yang sudah dari sejak kecil dan ketika kita merantau ke suatu tempat yang berbeda biasanya, bisa bikin kangen dengan suasana yang dulu..

Pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar bermanfaat :)

Pin It on Pinterest

%d bloggers like this: